Tidak Akan Pernah Terkumpul Dua Sifat Berikut

بسم الله الرحمن الرحيم, الحمد لله رب العالمين وصلى الله وسلم وبارك على نبينا محمد وآله وصحبه, أما بعد:

Di bawah ini beberapa sifat yang tidak akan terkumpul dengan sifat yang lain. Semoga menjadi bahan pengetahuan dan amalan.


Tidak akan terkumpul:

– Debu berjihad di jalan Allah dengan Asap Neraka Jahannam

– Sifat bakhil (kikir) dengan keimanan.

 

عَنْ أَبِى هُرَيْرَةَ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- « لاَ يَجْتَمِعُ غُبَارٌ فِى سَبِيلِ اللَّهِ وَدُخَانُ جَهَنَّمَ فِى جَوْفِ عَبْدٍ أَبَدًا وَلاَ يَجْتَمِعُ الشُّحُّ وَالإِيمَانُ فِى قَلْبِ عَبْدٍ أَبَدًا ».

Artinya: “Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu berkata: “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Tidak akan terkumpul selamanya debu di dalam perperangan di jalan Allah dengan asap neraka Jahannam di dalam mulut seorang hamba dan tidak akan terkumpul selamanya sifat bakhil dan keimanan di dalam hati seorang hamba.” HR. An Nasai dan dishahihkan oleh Al Albani di dalam kitab Shahih Al Jami’, no. 7616.

 

– Orang kafir dengan pembunuhnya

عَنْ أَبِى هُرَيْرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- قَالَ « لاَ يَجْتَمِعُ كَافِرٌ وَقَاتِلُهُ فِى النَّارِ أَبَدًا ».

Artinya: “Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu meriwayatkan bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Tidak akan terkumpul seorang kafir dengan pembunuhnya di dalam neraka selamanya.” HR. Muslim.

 

– Kekafiran dengan keimanan

– Dusta dengan kejujuran

– Sifat khianat dengan amanah

عَنْ أَبِى هُرَيْرَةَ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- « لا يجتمع الإيمان و الكفر في قلب امرئ ، و لا يجتمع الكذب و الصدق جميعا ، و لا تجتمع الخيانة و الأمانة جميعا ».

Artinya: “Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu meriwayatkan bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Tidak terkumpul keimanan dan kekafiran di dalam hati seorang muslim, dan tidak terkumpul kedustaan dan kejujuran selamanya dan tidak terkumpul sifat khianat dan amanat seluruhnya.” HR. Ibnu Wahb di dalam kitab Al Jami’, dan dishahihkan oleh Al Albani di dalam kitab Silsilat Al Ahadits Ash Shahihah, no. 1050.

 

– Keimanan dengan sifat hasad

عَنْ أَبِى هُرَيْرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- قَالَ « لاَ يَجْتَمِعَانِ فِى النَّارِ مُسْلِمٌ قَتَلَ كَافِرًا ثُمَّ سَدَّدَ وَقَارَبَ وَلاَ يَجْتَمِعَانِ فِى جَوْفِ مُؤْمِنٍ غُبَارٌ فِى سَبِيلِ اللَّهِ وَفَيْحُ جَهَنَّمَ وَلاَ يَجْتَمِعَانِ فِى قَلْبِ عَبْدٍ الإِيمَانُ وَالْحَسَدُ ».

Artinya: “Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu meriwayatkan bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Tidak akan terkumpul di dalam nerakan seorang yang telah membunuh seorang kafir, kemudian dia mendekatkan diri kepada kebaikan, tidak akan terkumpul keduanya di dalam mulut seorang beriman debu di dalam perperangan dan asap neraka Jahannam dan tidak akan terkumpul keduanya di dalam hati seorang hamba keimanan dan sifat hasad.” HR. An Nasai dan dishahihkan oleh Al Albani di dalam kitab Shahih At Targhib Wa At Tarhib, no.  1271.

 

– Ikhlas dengan kecintaan terhadap pujian, sanjungan


Syeikh Abdul Muhsin hafizhahullah berkata:

لا يجتمع الإخلاص ومحبة المدح والثناء في قلب المؤمن إلا كما يجتمع الضب والنون يعني: حيوان البحر مع حيوان البر، واجتماعهما لا يكون؛ لأن حيوان البحر إذا خرج منه مات، وحيوان البر إذا دخل البحر مات، فاجتماعهما لا يكون،

Artinya: “Tidak akan terkumpul ikhlas dan kecintaan terhadap pujian dan sanjungan di dalam hati seorang beriman kecuali sebagaimana terkumpulnya hewan dhabb dengan ikan, maksudnya adalah hewan air dengan hewan darat tidak akan kumpul keduanya terjadi, karena hewan laut jika keluar dari laut maka ia akan mati, dan hewan darat jika jika masuk ke dalam air dia akan mati, maka kumpulnya keduanya tidak akan terjadi.” Syarah Sunan Abi Daud.

 

– Kuburan dengan masjid

 إنه لا يجتمع في دين الإسلام قبر ومسجد والحكم للسابق منهما؛ فإن كان القبر موجوداً أولاً وأتي بالمسجد وبني عليه يهدم المسجد، وإن كان المسجد مبنياً أولاً وأدخل الميت في المسجد ينبش الميت ويخرج من المسجد ويبقى المسجد كما كان، ولا يجمع بين المسجد والقبر.

Artinya: “Sesungguhnya tidak akan terkumpul di dalam agam Islam, kuburan dan masjid dan hukum untuk yang lebih dahulu dari keduanya, jika kuburan ada lebih dahulu dan kemudian masjid dan dibangun di atasnya maka dihancurkan masjid, dan jika masjid di bangun duluan lalu mayat dimasukkan ke dalam masjid, maka dibongkar kuburan mayat dan dikeluarkan dari masjid dan dibiarkan masjid seperti semula dan tidak akan terkumpul antara masjid dan kuburan.“ Syarah Sunan Abi Daud.

 

– Ikhlas dengan kecintaan terhadap pujian, sanjungan dan kecintaan terhadap apa yang dimiliki oleh orang lain.


Ibnul Qayyim rahimahullah berkata:

لا يجتمع الإخلاص في القلب ومحبة المدح والثناء والطمع فيما عند  الناس إلا كما يجتمع الماء والنار والضب والحوت

Artinya: “Ikhlas tidak akan terkumpul di dalam hati dengan kecintaan terhadap pujian dan sanjungan serta kerakusan terhadap apa yang dimiliki oleh manusia kecuali terkumpulnya antara air dan api atau antara adh Dhabb (binatang darat) dan ikan (binatang air).” Lihat kitab Al Fawaid.

 

Ditulis oleh Ahmad Zainuddin

Ahad, 15 Jumadal Akhirah 1433H, Banjarmasin

 

———-

Sumber: www.dakwahsunnah.com ( Ahmad Zainuddin ) | Minggu, 06 Mei 2012 06:47

Print Friendly