Hukum Haidh Dan Nifas

KITAB THAHARAH (PERIHAL BERSUCI)

Oleh
Syaikh Abdul Azhim bin Badawi al-Khalafi

Hukum Haidh Dan Nifas
Haidh adalah darah yang dikenal para wanita. Tidak ada ba-tasan tentang waktu maksimal dan minimalnya dalam syari’at. Itu semua berpulang pada kebiasaan masing-masing.

Sedangkan nifas adalah darah yang keluar karena melahirkan. Batasan maksimal adalah empat puluh hari.

Dari Ummu Salamah Radhiyallahu anhuma, ia berkata:

كَانَتِ النُّفَسَاءُ تَجْلِسُ عَلَى عَهْدِ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَرْبَعِيْنَ يَوْمًا.

“Dulu para wanita yang nifas pada masa Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam menahan diri selama empat puluh hari.” [1]

Jika ia melihat dirinya telah suci (dengan terhentinya darah-pent.) sebelum empat puluh hari, maka dia harus mandi dan saat itu ia telah suci. Namun, jika darahnya terus mengalir setelah empat puluh hari, maka dia harus mandi pada hari keempat puluh dan ia suci ketika itu.

A. Hal-Hal Yang Dilarang Bagi Wanita Yang Sedang Haidh Dan Nifas
Wanita yang sedang haidh dan nifas dilarang melakukan hal yang dilarang bagi orang yang berhadats. Selain itu juga dilarang:

1. Puasa
Dia harus mengqadha’nya jika telah selesai.

Dari Mu’adzah, dia berkata, “Aku bertanya kepada ‘Aisyah, ‘Kenapa para wanita yang haidh (diwajibkan) mengqadha puasa dan tidak mengqadha shalat?’ Dia berkata, ‘Ketika kami haid dalam masa Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam, kami disuruh mengqadha puasa dan tidak disuruh mengqadha shalat.’”[2]

2. Bersetubuh pada kemaluan (penetrasi kemaluan/coitus).
Berdasarkan firman Allah Ta’ala:

وَيَسْأَلُونَكَ عَنِ الْمَحِيضِ ۖ قُلْ هُوَ أَذًى فَاعْتَزِلُوا النِّسَاءَ فِي الْمَحِيضِ ۖ وَلَا تَقْرَبُوهُنَّ حَتَّىٰ يَطْهُرْنَ ۖ فَإِذَا تَطَهَّرْنَ فَأْتُوهُنَّ مِنْ حَيْثُ أَمَرَكُمُ اللَّهُ ۚ إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ التَّوَّابِينَ وَيُحِبُّ الْمُتَطَهِّرِينَ

“Mereka bertanya kepadamu tentang haidh. Katakanlah, ‘Haidh itu adalah suatu kotoran.’ Oleh sebab itu hendaklah kamu menjauhkan diri dari wanita di waktu haidh; dan janganlah kamu mendekati mereka, sebelum mereka suci. Apabila mereka telah suci, maka campurilah mereka itu di tempat yang diperintahkan Allah kepadamu. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang taubat dan menyukai orang-orang yang menyucikan diri.” [Al-Baqarah: 222].

Dan sabda Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam :

اِصْنَعُوْا كُلَّ شَيْءٍ إِلاَّ النِّكَاحَ.

“Berbuatlah sesuka hatimu, kecuali bersetubuh.” [3]

B. Hukum Suami Yang Menyetubuhi Isterinya Yang Sedang Haidh
Al-Imam an-Nawawi rahimahullah berkata dalam kitab Syarah Muslim (III/204), “Jika seorang muslim meyakini halalnya menyetubuhi wanita haidh pada kemaluannya, maka dia telah kafir dan murtad. Namun seseorang melakukannya tanpa meyakini kehalalannya, maka jika dia melakukannya karena lupa atau tidak tahu adanya darah haidh. Atau dia tidak tahu keharamannya atau dia dipaksa, maka dia tidak berdosa dan tidak pula wajib membayar kaffarat. Jika dia sengaja menyetubuhinya dan mengetahui adanya darah haidh serta haramnya perbuatan ini tanpa ada paksaan, maka dia telah melakukan dosa besar. Asy-Syafi’i menetapkannya sebagai dosa besar dan wajib baginya untuk bertaubat. Tentang wajibnya kaffarat, terdapat dua pendapat.”

Saya katakan, “Pendapat yang rajih adalah wajib membayar kaffarat.”

Berdasarkan hadits Ibnu ‘Abbas Radhiyallahu anhuma, dari Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam tentang seseorang yang menyetubuhi isterinya yang sedang haidh. Beliau bersabda:

يَتَصَدَّقُ بِدِيْناَرٍ أَوْ نِصْفِ دِيْناَرٍ.

“Dia wajib bersedekah sebanyak satu dinar atau setengah dinar.” [4]

Diperbolehkannya memilih dalam hadits tersebut kembali pada pembedaan antara permulaan keluarnya darah dan akhirnya.

Berdasarkan riwayat dari Ibnu ‘Abbas Radhiyallahu anhuma secara mauquf : “Jika dia melakukannya pada permulaan keluarnya darah, maka dia harus bersedekah dengan satu dinar. Dan jika pada akhir keluarnya, maka setengah dinar.” [5]

C. Istihadhah
Yaitu, darah yang keluar pada selain waktu haidh dan nifas, atau yang bersambung dengan keduanya (tetapi bukan termasuk keduanya, ed). Jika darah tersebut keluar selain waktu haidh dan nifas, maka perkaranya jelas. Namun jika bersambung dengan haidh dan nifas, maka ketentuannya sebagai berikut:

Jika seorang wanita memiliki kebiasaan, maka apa yang melebihi kebiasaannya adalah darah istihadhah.

Berdasarkan sabda Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam pada Ummu Habibah:

امْكُثِيْ قَدْرَ مَا كَانَتْ تَحْبِسُكِ حَيْضَتُكِ ثُمَّ اغْتَسِلِيْ وَصَلِّي.

“Berdiamlah selama waktu haidh yang biasa engkau jalani, kemudian mandi dan shalatlah.” [6]

Jika dia bisa membedakan kedua darah tersebut, maka darah haidh adalah yang berwarna hitam sebagaimana dikenal. Sedangkan yang selain itu adalah istihadhah.

Berdasarkan sabda Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam pada Fathimah binti Abi Hubaisy:

إِذَا كَـانَ دَمُ الْحَيْضِ فَإِنَّهُ أَسْـوَدُ مَعْرُوْفٌ، فَأَمْسِكِيْ عَنِ الصَّلاَةِ، فَإِذَا كَانَ اْلآخَرُ فَتَوَضَّئِيْ، فَإِنَّمَا هُوَ عِرْقٌ.

“Jika memang itu darah haidh, maka ia berwarna hitam sebagaimana dikenal. Maka tinggalkanlah shalat. Jika tidak seperti itu, maka berwudhulah. Karena ia adalah penyakit.” [7]

Jika ada seorang wanita yang baru baligh lalu mengalami istihadhah sedangkan dia tidak bisa membedakan, maka dikembalikan pada kebiasaan para wanita pada umumnya.

Berdasarkan sabda Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam pada Hamnah binti Jahsyi:

إِنَّمَا هذِهِ رَكْضَةٌ مِنْ رَكَضَاتِ الشَّيْطَانِ، فَتَحَيَّضِيْ سِتَّةَ أَياَّمٍ أَوْ سَبْعَةً فِيْ عِلْمِ اللهِ ثُمَّ اغْتَسِلِيْ حَتَّـى إِذَا رَأَيْتِ أَنَّكِ قَدْ طَهُرْتِ وَاسْتَنْقَيْتِ فَصَلِّي أَرْبَعًا وَعِشْرِيْنَ لَيْلَةٍ أَوْ ثَلاَثاً وَعِشْرِيْنَ وَأَيَامَهُنَّ، وَصُوْمِيْ، فَإِنَّ ذلِكَ يُجْزِيْكِ، وَكَذلِكَ فَافْعَلِي فِي كُلِّ شَهْرٍ كَمَا تَحِيْضُ النِّسَاءُ وَكَمَا يَطْهُرْنَ لِمِيْقَاتِ حَيْضِهِنَّ وَطُهْرِهِنَّ.

“Ini adalah salah satu dorongan syaitan. Maka jalanilah haidhmu selama enam atau tujuh hari menurut ilmu Allah kemudian mandilah. Hingga jika kamu menganggap dirimu telah suci dan bersih, maka shalatlah selama dua puluh empat malam atau dua puluh tiga hari. Dan berpuasalah, karena itu sudah mencukupimu. Lakukanlah seperti itu setiap bulan. Sebagaimana para wanita menjalani haidh dan suci berdasarkan waktu haid dan suci mereka.” [8]

D. Hukum Wanita Istihadhah
Tidak diharamkan bagi wanita yang istihadhah hal-hal yang diharamkan pada wanita haidh. Hanya saja, dia wajib wudhu setiap akan shalat.

Berdasarkan sabda Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam kepada Fathimah binti Abi Hubaisy:

ثُمَّ تَوَضَّئِي لِكُلِّ صَلاَةٍ.

“Kemudian berwudhulah pada setiap akan shalat.” [9]

Disunnahkan baginya untuk mandi setiap akan shalat sebagaimana disebutkan dalam pembahasan mandi-mandi yang disunnahkan.

[Disalin dari kitab Al-Wajiiz fii Fiqhis Sunnah wal Kitaabil Aziiz, Penulis Syaikh Abdul Azhim bin Badawai al-Khalafi, Edisi Indonesia Panduan Fiqih Lengkap, Penerjemah Team Tashfiyah LIPIA – Jakarta, Penerbit Pustaka Ibnu Katsir, Cetakan Pertama Ramadhan 1428 – September 2007M]
_______
Footnote
[1]. Hasan Shahih: [Shahiih Sunan Ibni Majah (no. 530)], Sunan Abi Dawud (‘Aunul Ma’buud) (I/501 no. 307), Sunan at-Tirmidzi (I/92 no. 139), dan Sunan Ibni Majah (I/213 no. 648).
[2]. Muttafaq ‘alaihi: [Shahiih Muslim (I/265 no. 335)], ini adalah lafazh darinya, Shahiih al-Bukhari (Fat-hul Baari) (I/421 no. 321), Sunan at-Tirmidzi (I/87 no. 130), Sunan Abi Dawud (‘Aunul Ma’buud) (I/444 no. 259), dan Sunan Ibni Majah (I/207 no. 631).
[3]. Shahih: [Shahiih Sunan Ibni Majah (no. 527)], Shahiih Muslim (I/246 no. 302), Sunan Abi Dawud (‘Aunul Ma’buud) (I/439 no. 255), Sunan at-Tirmidzi (IV/ 282 no. 4060), Sunan Ibni Majah (I/211 no. 644), dan Sunan an-Nasa-i (I/152).
[4]. Shahih: [Shahiih Sunan Ibni Majah (no. 523)], Sunan Abi Dawud (‘Aunul Ma’buud) (I/445 no. 261), Sunan an-Nasa-i (I/153), Sunan Ibni Majah (I/210 no. 640).
[5]. Shahih Mauquuf: [Shahiih Sunan Abi Dawud (no. 238)], Sunan Abi Dawud (‘Aunul Ma’buud) (I/249 no. 262).
[6]. Shahih: [Irwaa’ul Ghaliil (no. 202)] dan Shahiih Muslim (I/264 no. 334 (65)).
[7]. Shahih: [Irwaa’ul Ghaliil (no. 204)], Sunan an-Nasa-i (I/185), dan Sunan Abi Dawud (‘Aunul Ma’buud) (I/470 no. 283).
[8]. Hasan: [Irwaa’ul Ghaliil (no. 205)], Sunan Abi Dawud (‘Aunul Ma’buud) (I/ 475 no. 284), Sunan at-Tirmidzi (I/83 no. 128), dan Sunan Ibni Majah (I/205/ no. 627), secara makna yang sama.
[9]. Shahih: [Shahiih Sunan Ibni Majah (no. 507)], Sunan Abi Dawud (‘Aunul Ma’buud) (I/490 no. 195), dan Sunan Ibni Majah (I/204 no. 624).

——

Sumber: www.almanhaj.or.id | 29 April 2004

Print Friendly