Perayaan Idul Ghodir Perayaan Kekufuran dan Pengkafiran

Ajaran Islam dan Ajaran agama Syi’ah tidak mungkin bersatu, karena kedua agama ini saling berlawanan dan bertolak belakang.

Agama Islam tidak mungkin tegak kecuali dengan meyakini bahwasanya para sahabat adalah umat terbaik, karena sumber dasar agama Islam adalah Al-Qur’an dan As-Sunnah. Dan tidak mungkin al-Qur’an dan As-Sunnah sampai kepada kita kecuali melalui jalan dan jalur periwayatan para sahabat. Jika para sahabat bukan umat terbaik dan tidak amanah maka gugurlah sumber agama Islam, dan selanjutnya gugurlah agama Islam.

Adapun agama Syi’ah…

Maka agama mereka tidak mungkin tegak kecuali dengan mengkafirkan para sahabat. Karena agama mereka dibangun di atas keimaman (yaitu meyakini dan mengimani para imam dua belas yang mereka akui). Dan imam pertama mereka adalah Ali bin Abi Tholib radhiallahu ‘anhu.

Sementara penunjukan Ali sebagai imam oleh Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam adalah tatkala di Ghodiir Khum (suatu tempat yang terletak antara kota Mekah dan Madinah). Penunjukan dan washiat Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam tersebut disampaikan tatkala Nabi pulang dari haji Wadaa’ dihadapan para sahabat. Lalu ternyata para sahabat kompak menyelisihi Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dengan mengangkat Abu Bakar sebagai khalifah. Karenanya mereka mengkafirkan seluruh para sahabat yang setuju dengan pelantikan Abu Bakar sebagai khalifah, yang berarti para sahabat telah bersepakat menolak aqidah keimaman mereka, maka kafirlah para sahabat. Jadi agama Syi’ah tidak mungkin tegak kecuali dengan mengkafirkan para sahabat.

Dari sini sangatlah wajar jika di mata kaum agama Syi’ah, perayaan ‘Idul Ghodir lebih utama dari pada hari raya ‘Idul Fitri dan ‘Idul Adlha !!!

 

Idul Ghodir Perayaan Kekufuran

Sangatlah jelas bahwa Hari Perayaan Ghodir Khum adalah hari kekufuran, karena hari Ghodir Khum di mata penganut agama Syi’ah adalah hari menjadikan keimaman sebagai rukun Islam yang paling utama. Dari keyakinan inilah timbul berbagai bentuk kekufuran, daintaranya :

Pertama : Mengangkat para imam mereka hingga pada derajat yang berlebihan, seperti meyakini bahwa para imam mereka mengetahui ilmu ghaib bahkan seluruh yang tercatat di al-Lauh al-Mahfuz juga diketahui oleh para imam mereka. Dan ini jelas merupakan kekufuran, karena telah menyatakan ada makhluk yang statusnya sama dengan Allah dalam hal ilmu ghaib.

Kedua : Meyakini bahwa al-Qur’an telah terjadi padanya perubahan dan distorsi, karena menurut agama Syi’ah seharusnya di dalam al-Qur’an terdapat ayat-ayat yang tegas menunjukkan akan aqidah keimaman mereka, akan tetapi dirubah atau disembunyikan oleh para sahabat. Dan keyakinan bahwa Allah tidak menjaga al-Qur’an adalah kekufuran. Demikian juga meyakini al-Qur’an sudah mengalami perubahan dan tidak bisa dijaga keotentikannya juga merupakan kekufuran

Ketiga : Menyatakan bahwa para imam mereka maksum (tidak mungkin salah dalam perkataan dan perbuatan). Ini merupakan kekufuran !!!. Sebab :
–         Meyakini ada tokoh yang maksum setelah Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pada hakekatnya adalah mencoreng dan merusak fungsi Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam sebagai Nabi terakhir. Sebab jika ada yang maksum setelah Nabi maka perkataan dan perbuatan orang tersebut juga merupakan syari’at yang merupakan sumber hukum baru, karena orang tersebut maksum (terjaga dari kesalahan oleh Allah).
–         Oleh karenanya coba kita tanyakan kepada kaum Syi’ah, apa perbedaan antara imam dan Nabi??. Mereka tidak akan bisa menemukan perbedaan, bahkan pernyataan-pernyataan dalam kitab-kitab mereka menunjukkan bahwa imam-imam mereka lebih afdhol daripada para nabi ??!!
–         Mencoreng kesempurnaan agama Islam yang telah Allah sempurnakan di akhir hayat Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam. Karena dengan meyakini  bahwasanya kedua belas imam mereka maksum, maka ini melazimkan syari’at agama Islam masih belum sempurna, sehingga akan datang syari’at-syari’at baru yang diambil dari perkataan dan perbuatan para imam maksum Syi’ah.
–         Oleh karenanya, kalau agama Islam rujukan dasar hukumnya selain al-Qur’an adalah hadits-hadits Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, adapun kaum agama Syi’ah maka rujukan mereka yang paling utama adalah perkataan-perkataan para imam mereka. Perkataan-perkataan para imam mereka menduduki kedudukan hadits-hadits Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam.

Keempat : Bahkan sebagian Syi’ah ada yang berani menyatakan bahwa :

–         Jibril salah dalam menurunkan wahyu, yang seharusnya kepada Ali namun Jibril ‘alaihis salam menurunkannya kepada Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam. Keyakinan kufur ini berangkat dari aqidah pengkultusan para imam mereka
–         Nabi Muhammad telah salah karena tidak menjelaskan secara gamblang kepada para sahabat bahwa keimaman akan diwariskan kepada Ali bin Abi Tholib.

 

Idul Ghodir Perayaan Pengkafiran

Dari aqidah keimaman inilah lahirlah bentuk-bentuk pengkafiran yang membabi buta. Diantaranya :

Pertama : Pengkafiran seluruh para sahabat, kecuali hanya empat orang. Hal ini dikarenakan para sahabat telah berkhianat terhadap wasiat Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam di Ghodir Khum yang menyatakan bahwa Ali adalah imam penerus Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam

Kedua : Pengkafiran seluruh muslim yang tidak beriman kepada imam-imam mereka. Karena barang siapa yang tidak beriman kepada imam mereka maka berarti telah meninggalkan rukun Islam yang paling utama, yaitu keimaman.

Dari sini maka ikut merayakan perayaan ‘Idul Ghodir, atau ikut membenarkan atau membela ‘Idul Ghodir, demikian juga ikut mempromosikan ‘idul Ghodir merupakan bentuk ikut serta mensukseskan dan melariskan kekufuran !!!.

Membenarkan diadakannya perayaan ‘Idul Ghodir di tanah air adalah bentuk pengkhianatan dan penipuan serta penyesatan kepada rakyat muslim Indonesia !!!

Sebaliknya menolak perayaan ‘Idul Ghodir merupakan bukti keimanan, dan pembelaan terhadap agama Islam, pembelaan terhadap al-Qur’an, pembelaan terhadap Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam, juga pembelaan terhadap para sahabat yang mulia !!!

 

– – – – – – – – – –

Sumber: Firanda Andirja – www.firanda.com | Jumat,15 November 2013

Print Friendly