Bolehkah Melaksanakan Umrah Sebelum Haji?

Umroh Sebelum Haji

Apakah betul apabila kita melaksanakan umroh terlebih dahulu maka wajib bagi kita untuk melaksanakan ibadah haji. Terima kasih.

Dari Ar

Jawaban:

Bismillah was shalatu was salamu ‘ala Rasulillah, wa ba’du,

Dalam perjalanan hidup Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, beliau melakukan 4 kali umrah dan 1 kali haji. Dari keempat umrah itu, 3 diantaranya dilaksanakan sebelum Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam berhaji. Sementara 1 umrah dilakukan bersamaan dengan haji beliau.

Sahabat Ibnu Abbas radhiyallahu ‘anhuma menceritakan,

اعْتَمَرَ النَّبِىُّ -صلى الله عليه وسلم- أَرْبَعاً عَمْرَةً مِنَ الْحُدَيْبِيَةِ وَعُمْرَةَ الْقَضَاءِ فِى ذِى الْقَعْدَةِ مِنْ قَابِلٍ وَعُمْرَةَ الثَّالِثَةِ مِنَ الْجِعْرَانَةِ وَالرَّابِعَةَ الَّتِى مَعَ حَجَّتِهِ

“Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam mengerjakan umrah sebanyak 4 kali, umrah Hudaibiyah, umrah Qadha` di bulan Dzulqa’dah setahun setelah Hudaibiyah, umrah ketiga dari Ji’ranah, dan keempat, umrah bersama dengan pelaksanaan haji beliau.” (HR. Ahmad 2249, Abu Daud 1995 dan dishahihkan Syu’aib al-Arnauth).

Kita bisa detailkan,

Pertama, umrah Hudhaibiyah,

Dilaksanakan bulan Dzulqa’dah tahun 6 H. ketika itu, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dan para sahabat hendak Umrah, namun dihadang oleh orang musyrikin Quraisy. Sehingga beliau hanya bisa sampai di Hudaibiyah. Di situlah beliau menyelenggarakan perjanjian Hudaibiyah.

Kedua, umrah qadha

Umrah ini dilaksanakan pada Dzulqa’dah tahun 7 H. beliau perintahkan kepada para sahabat, siapapun yang tahun kemarin ikut dalam Hudaibiyah harus ikut dalam umrah kedua ini. Ketika itu beliau berangkat bersama 2000 sahabat.

Ketiga, umrah dari Ji’ranah

Umrah ini dilakukan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pasca perang Hunain. Setelah berhasil mengalahkan Thaif, beliau membagi ghanimah di Ji’ranah, kemudian berangkat menuju Mekah untuk Umrah. Ini dilakukan tahun 8 H.

Keempat, umrah bersama dengan haji beliau. Dan ini dilakukan di tahun 10 H.

Dan umrah dalam islam hukumnya wajib. Mengenai hukum Umrah, anda bisa pelajari: Wajib Umrah Sekali Seumur Hidup?

Karena itulah, ulama sepakat, boleh umrah sebelum berangkat haji. Kita simak keterangan az-Zarqani dalam Syarh al-Muwatha’,

أن رجلاً سأل سعيد بن المسيب فقال: أأعتمر قبل أن أحج فقال سعيد: نعم، قد اعتمر رسول الله صلى الله عليه وسلم قبل أن يحج ثلاث عمر؛ ولأحمد وابن خزيمة فقال لا بأس على أحد أن يعتمر قبل الحج

Ada seseorang yang bertanya kepada Said bin al-Musayib, “Bolehkah saya umrah sebelum berangkat haji?”

Jawab Said bin Musayib,

“Silahkan. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam melakukan 3 kali umrah sebelum beliau berangkat haji.”

Dan menurut riwayat Ahmad dan Ibnu Khuzaimah, Said mengatakan, “Seseorang boleh umrah sebelum berangkat haji.” (Syarh al-Muwatha’ az-Zarqani, 2/353).

Apakah setelah itu dia wajib haji?

Ini kembali kepada kemampuannya. Jika dia tidak mampu, maka tidak wajib haji. Jika mampu, dia wajib haji. Allah berfirman,

وَلِلَّهِ عَلَى النَّاسِ حِجُّ الْبَيْتِ مَنِ اسْتَطَاعَ إِلَيْهِ سَبِيلًا

Menjadi kewajiban semua kepada Allah, untuk melakukan haji ke Baitullah, bagi siapa saja yang mampu menempuh jalan ke sana. (QS. Ali Imran: 97).

Allahu a’lam.

, –

..
.

. . -.

.

———-

Sumber: www.konsultasisyariah.com – Senin,28 Maret 2016

Print Friendly