Adakah Anjuran Dakwah di India?

Hadis Anjuran Dakwah di India

Saya menemukan hadis, berikut bunyinya,

Dari Sayidina Tsauban r.a. menceritakan bahwa Nabi SAW bersabda: “Akan muncul dua kumpulan dari umatku yang kedua-duanya dipelihara Allah dari neraka; satu kumpulan yang berjihad (Dakwah) di India dan satu kumpulan lagi yang akan bersama Nabi Isa bin Maryam as.”

Hadits Riwayat: Ahmad [Musnad 5/278 no.22759], al-Bukhari [Tarikh al-Kabir Tarjamah Abd al-A’la bin ‘Adiy al-Bahrani], al-Nasai [al-Mujtaba’ no.3175], al-Tabarani [Mu’jam al-Awsath 7/23-24], Ibn ‘Adiy [al-Kaamil 2/161], al-Haitsami [Majma’uz Zawaaid no.9452] Komen al-Albani [Sahih al- Jami’ no.4012, Silsilah as-Sahihah no.1934] Sahih, al-Arnaouth [Tahqiq Musnad Ahmad 37/81 no.22396]

Sebagian orang menjadikan hadis ini sebagai dalil anjuran dakwah ke india, dari lafal:

“satu kumpulan yang berjihad (Dakwah) di India…” apakah ini benar? Mohon pencerahannya. Karena saya pernah diajak kelompok ini. Terima kasih.

Jawab:

Bismillah was shalatu was salamu ‘ala rasulillah, amma ba’du,

Pertama, Satu kaidah penting dalam memahami pemikiran dan aliran yang berkembang di sekitar kita, bahwa hampir semua aliran, pemikiran, atau amalan yang dipraktekkan manusia, memiliki dalil dan alasan. Karena untuk bisa menarik simpati massa, perlu menanamkan keyakinan. Cara paling mujarab untuk menanamkan keyakinan itu adalah dengan menyampaikan dalil dan alasan.

Bagi kita, adanya nabi baru setelah nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam adalah keyakinan kekufuran. Namun bagi ahmadiyah, ini bagian dari iman. Ketika mereka ditanya, apa dalilnya? Ternyata mereka tidak diam, mereka bisa menyebutkan dalil dan alasannya.

Bagi kita, keyakinan pluralisme adalah penyimpangan dalam aqidah. Namun bagi JIL, itu bagian dari tauhid. Ketika mereka ditanya, apa dalilnya, ternyata mereka juga bisa menyebutkan dalilnya.

Bagi kita, mengkafirkan Abu Bakr, Umar, Utsman dan para sahabat lainnya adalah tindakan lancang yang membahayakan. Namun bagi syiah, ini bagian dari aqidahnya. Jika mereka ditanya, apa dalilnya, ternyata mereka juga bisa menjelaskan dalil dan alasannya.

Betapa banyak orang awam yang dengan mudah mengikuti dai penyebar aliran sesat. Alasanya, semua yang diceramahkan berdalil. Sang dai penyebar kesesatan ini membacakan beberapa ayat al-Quran dan hadis Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam.

Karena itu, yang lebih penting bukan semata ada dalilnya, tapi yang lebih penting adalah memperhatikan cara seseorang dalam berdalil. Para ulama menjelaskan, cara berdalil yang benar ada 2 syarat,

1. Memastikan keabsahan dalil (صحة الدليل في ذاته), sumber dalil bisa dipertanggung jawabkan. Misalnya ayat al-Quran atau hadis shahih dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam.

2. Memastikan kebenaran dalam memahami dan menyimpulkan dalil (صحة الاستدلال), bagaimana cara memahami hadis yang shahih tersebut dengan benar.

Dari berbagai kasus pemikiran dan aliran sesat di atas, kita tidak meragukan dalilnya, namun yang diragukan adalah cara mereka dalam memahami dan menyimpulkan dalil. Ahmadiyah menggunakan dalil al-Quran untuk membenarkan aqidahnya. Tentu saja bukan ayatnya yang salah, namun cara mereka dalam menyimpulkan dalil yang sembarangan.

Pastikan Ada Pendahulunya

Cara paling selamat dalam memahami dalil adalah mengembalikan makna dalil itu kepada pemahaman sahabat, tabiin, tabi’ tabiin, atau para ulama yang pemikirannya sejalan dengan mereka. Karena para sahabat dan ulama yang pemikirannya sejalan dengan sahabat adalah manusia yang paling memahami dalil al-Quran dan hadis.

Seperti inilah yang dinasehatkan

نقل عن الإمام أحمد أنه قال لتلميذه الميموني : لا تتكلم في مسألة ليس لك فيها إمام

Dinukil dari Imam Ahmad bahwa beliau berkata kepada muridnya, al-Maimuni, “Janganlah engkau berkata dalam masalah agama dengan suatu perkataan yang engkau tidak memiliki imam (pendahulu) di dalamnya”.

Kedua, hadis yang anda sebutkan termasuk hadis hasan. Teks arabnya sebagai berikut,

عَنْ ثَوْبَانَ مَوْلَى رَسُولِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: ” عِصَابَتَانِ مِنْ أُمَّتِي أَحْرَزَهُمُ اللهُ مِنَ النَّارِ: عِصَابَةٌ تَغْزُو الْهِنْدَ، وَعِصَابَةٌ تَكُونُ مَعَ عِيسَى ابْنِ مَرْيَمَ

Dari Tsauban, mantan budak Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, bahwa beliau bersabda,

“Ada dua kelompok di kalangan umatku yang akan Allah lindungi mereka dari neraka; kelompok pertama yang memerangi India dan kelompok satunya bersama nabi Isa bin Maryam.”

Hadis ini diriwayatkan imam Ahmad, an-Nasai, al-Bukhari dalam tarikh al-Kabir, at-Thabrani dalam al-Ausath, dan yang lainnya, seperti yang telah disebutkan penanya.

Kita sepakat hadis ini bisa diterima, bahkan dinilai shahih oleh dua pakar hadis, Imam al-Albani dan Syuaib al-Arnauth.

Namun ada kesalahan terjemah. Dan karenanya, dipahami jauh dari makna yang sebenarnya. Terjemahan untuk kata [عِصَابَةٌ تَغْزُو الْهِنْدَ].

Dalam teks yang disampaikan penanya diterjemahkan dengan, “satu kumpulan berjihad (Dakwah) di India”

Ini jelas kesalahan terjemah, karena makna kata ghaza – yaghzu [غزى – يغزو – غزوة] artinya memerangi dalam bentuk kontak senjata.

Dalam hadis itu, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam tidak bersabda

عِصَابَةٌ تُجَاهِدُ فِي الْهِنْدَ

“Satu kelompok berjihad di India”

Lafal hadisnya tidak demikian. Andaikan lafal hadisnya demikian, boleh kita terjemahkan jihad dalam arti berdakwah.

Karena itu, terjemah yang tepat adalah ”kelompok yang memerangi India” bukan mendakwahi india.

Ketika an-Nasai membawakan hadis ini, beliau memberikan judul bab: “غَزْوَةُ الْهِنْدِ” artinya memerangi India.

Di bab berikutnya, Imam an-Nasai membawakan judul bab, “غَزْوَةُ التُّرْكِ وَالْحَبَشَةِ”, artinya perang melawan Turki dan Ethiophia.

Jika kita menganjurkan kaum muslimin untuk berjihad di India, seharusnya kita juga menganjurkan mereka untuk berdakwah ke Turki dan Ethiophia. Tapi kenyataannya, mereka hanya mengutamakan India. Jelas maksud mereka mendatangi India, bukan karena motivasi hadis ini, namun ada maksud lainnya.

Makna yang Benar

Hadis ini sejatinya merupakan kabar gembira dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, bahwa kaum muslimin akan menaklukkan berbagai negeri musyrik yang lain. Hingga wilayah mereka mencapai India. Sehingga kaum muslimin menguasai dataran timur dan barat dunia.(simak al-Qiyamah as-Sughra, Dr. Umar al-Asyqar, hlm. 159 – 160)

Allahu a’lam

, (Dewan Pembina ,)

. . -.

.

  •  .

———-

Sumber: www.konsultasisyariah.com – Rabu, 8 Januari 2014

Print Friendly