Allah Mewafatkan Nabi Isa?

Benarkah Allah Mewafatkan Nabi Isa?

Salah satu yg dipersoalkan org nasrani adalah kematian Isa al masih. Dalam islam isa tidak disalib, yg disalib adalah murid pengkhianat yg wajahnya dijadikan wajah isa.  Isa sendiri diangkat oleh ALLAH.

Namun dlm teks Al Quran QS 3:55; 5:117 dan 19:33 dinyatakan bhw Isa wafat.

Mereka bertanya mengapa ada perbedaan antara teks Al Quran dgn penjelasan bhw Isa diangkat.

Ini yang jadi alasan pendeta untuk meyakinkan bahwa ada yg bertentangan dlm al-Quran.

Jawab:

Bismillah was shalatu was salamu ‘ala Rasulillah, wa ba’du,

Aqidah kaum muslimin yang diajarkan oleh Allah dalam al-Quran, bahwa Nabi Isa ‘alaihis salam masih hidup dan tidak mati.

Allah ceritakan makar orang yahudi dan bantahan terhadap anggap anggapan mereka,

وَقَوْلِهِمْ إِنَّا قَتَلْنَا الْمَسِيحَ عِيسَى ابْنَ مَرْيَمَ رَسُولَ اللَّهِ وَمَا قَتَلُوهُ وَمَا صَلَبُوهُ وَلَكِنْ شُبِّهَ لَهُمْ وَإِنَّ الَّذِينَ اخْتَلَفُوا فِيهِ لَفِي شَكٍّ مِنْهُ مَا لَهُمْ بِهِ مِنْ عِلْمٍ إِلَّا اتِّبَاعَ الظَّنِّ وَمَا قَتَلُوهُ يَقِينًا .

“Karena ucapan mereka (orang Yahudi): “Sesungguhnya kami telah membunuh al-Masih, Isa putra Maryam, Rasul Allah”, padahal mereka tidak membunuhnya dan tidak (pula) menyalibnya, tetapi (yang mereka bunuh ialah) orang yang diserupakan dengan Isa bagi mereka. Sesungguhnya orang-orang yang berselisih paham tentang (pembunuhan) Isa, benar-benar dalam keragu-raguan tentang yang dibunuh itu. Mereka tidak mempunyai keyakinan tentang siapa yang dibunuh itu, kecuali mengikuti persangkaan belaka, mereka tidak (pula) yakin bahwa yang mereka bunuh itu adalah Isa.” (QS. An-Nisa: 157)

بَلْ رَفَعَهُ اللَّهُ إِلَيْهِ وَكَانَ اللَّهُ عَزِيزًا حَكِيمًا

“Tetapi (yang sebenarnya), Allah telah mengangkat Isa kepada-Nya. Dan adalah Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.” (QS. An-Nisa: 158).

Dalam tafsirnya, Imam Ibnu Athiyah mengatakan,

أجمعت الأمة على ما تضمنه الحديث المتواتر من أن عيسى في السماء حي، وأنه سينزل في آخر الزمان فيقتل الخنزير ويكسر الصليب ويقتل الدجال ويفيض العدل وتظهر به الملة – ملة محمد صلى الله عليه وسلم – ويحج البيت ويبقى في الأرض أربعا وعشرين سنة وقيل أربعين سنة

“Umat Islam sepakat terhadap makna yang disebutkan dalam banyak hadis yang mutawatir, bahwa nabi Isa berada di langit, masih hidup. Dia akan turun di akhir zaman, membunuh babi, mematahkan salib, membunuh Dajjal, memenuhi bumi dengan keadilan, dan agama Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam menjadi menang. Beliau juga berhaji ke ka’bah, dan tinggal di muka bumi selama 24 tahun. Ada yang mengatakan selama 40 tahun.” (al-Muharar al-Wajiz, 1:429).

Keterangan selengkapnya, bisa anda pelajari di: Apakah Nabi Isa Masih Hidup?

Makna kalimat “Allah Mewafatkanmu”

Sebelumnya kami ingatkan satu prinsip, kembalikan bahasa kepada yang punya.

Al-Quran Allah turunkan berbahasa arab. Untuk menjawab pertanyaan mengenai makna kandungan al-Quran, kembalikan kepada mereka yang paham bahasa arab.

Kita tidak mungkin mengembalikan tafsir al-Quran kepada keterangan pendeta atau orang nasrani. Mereka tidak memiliki kapasitas dalam hal ini. Kecuali jika kita memiliki prinsip bebas nilai, semua relatif, sehingga tidak ada standar kebenaran.

Ayat yang dimaksudkan adalah firman Allah,

إِذْ قَالَ اللَّهُ يَا عِيسَى إِنِّي مُتَوَفِّيكَ وَرَافِعُكَ إِلَيَّ

(Ingatlah), ketika Allah berfirman: “Hai Isa, sesungguhnya Aku akan menyampaikan kamu kepada akhir ajalmu dan mengangkat kamu kepada-Ku. (QS. Ali Imran: 55)

Kita simak keterangan Ibnul Jauzi. Beliau menyebutkan perbedaan pendapat ulama tentang masalah ini.

Pertama, kata mutawaffiika [مُتَوَفِّيكَ] artinya bukan “mematikan kamu”.

Kata ‘tawaffa’ [التوفي] diturunkan dari kata iftifa’ al-Adad [استيفاء العدد] yang artinya memenuhi dan menyempurnakan.

Sehingga makna: “inni mutawaffiika” [إِنِّي مُتَوَفِّيكَ]: Aku angkat dirimu dari bumi dalam kondisi sempurna, utuh, tidak mendapatkan dampak buruk sedikitpun dari usaha orang yahudi.

Ini merupakan pendapat al-Hasan al-Bashri, Ibnu Juraij, Ibnu Qutaibah, dan yang dipilih oleh al-Farra’.

Diantara dalil pendukung pendapat ini adalah firman Allah,

فَلَمَّا تَوَفَّيْتَنِي كُنْتَ أَنْتَ الرَّقِيبَ عَلَيْهِمْ وَأَنْتَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ شَهِيدٌ

“Setelah Engkau menyempurnakanku, Engkau yang mengawasi mereka. Dan Engkau menjadi saksi atas segala sesuatu.” (QS. al-Maidah: 117)

Makna ayat, “setelah Engkau mengangkatku…” karen penyimpangan orang nasrani dilakukan setelah beliau diangkat oleh Allah.

Kedua, kata mutawaffiika [مُتَوَفِّيكَ] artinya mewafatkan kamu, dalam arti mencabut nyawamu.

Namun ini bukan berarti membenarkan keyakinan yahudi bahwa Nabi Isa telah meninggal ketika itu. Akan tetapi, ayat ini mengalamitaqdim wa tak-khir (perubahan urutan). Sehingga, yang seharusnya di belakang, ditaruh di depan. Dan pola bahasa taqdim wa tak-khirsudah dikenal oleh masyarakat arab.

Sehingga tafsir ayat,

إِنِّي رَافِعُكَ إِلَيَّ وَمُتَوَفِّيكَ

“Aku mengangkatmu dan mewafatkanmu…”

Artinya, wafatnya Nabi Isa ‘alaihis salam baru terjadi setelah beliau diangkat oleh Allah ke langit, kemudian nanti akan diturunkan kembali ke bumi.

Ini adalah pendapat az-Zajjaj dan al-Farra’ dalam salah satu pendapatnya.

Said bin Musayib mengatakan, “Nabi Isa diangkat di usia 33 tahun.”

(Zadul Masir, 1/347)

Klaim orang nasrani atau orang liberal bahwa ada yang bertentangan dalam al-Quran, sebabnya karena mereka gagal paham terhadap firman Allah. Karena mereka berbicara di luar kapasitasnya. Andai mereka diam, tentu saja lebih terhormat.

Allahu a’lam.

, –

..
.

. . -.

.

———-

Sumber: www.konsultasisyariah.com – Kamis, 5 Mei 2016

Print Friendly