Berita Gembira Bagi Wanita yang Hamil

Wanita yang paling baik dan paling tinggi kedudukannya adalah para Ibu. Hal ini disebabkan mereka memikul berbagai kesulitan dan kecapaian sebagai ibu. Allah menerangkan:

…وَوَصَّيْنَا الْإÙنْسَانَ بÙوَالÙدَيْه٠إÙحْسَانًا حَمَلَتْه٠أÙمّÙÙ‡Ù ÙƒÙرْهًا وَوَضَعَتْه٠كÙرْهًا وَحَمْلÙÙ‡Ù ÙˆÙŽÙÙصَالÙه٠ثَلَاثÙونَ شَهْرًا

œKami perintakan kepada manusia supaya berbuat baik kepada kedua orang ibu bapaknya, ibunya mengandungnya dengan susah payah, dan melahirkannya dengan susah payah pula. Mengandungnya sampai menyampihnya adalah tigapuluh bulan” (Surat Al-Ahqaf:15)

Yaitu mengandungnya di perutnya dalam bulan-bulan kehamilan dengan berbagai kesulitan, dan melahirkannya dengan penuh kesulitan pula. Maka dia mengalami kesusahan-kesusahan dalam kehamilan, sakitnya melahirkan, dan sulitnya menyusui serta menyapih. Firman Allah Ta”™ala:

وَوَصَّيْنَا الْإÙنْسَانَ بÙوَالÙدَيْه٠حَمَلَتْه٠أÙمّÙه٠وَهْنًا عَلَى وَهْن٠وَÙÙصَالÙÙ‡Ù ÙÙÙŠ عَامَيْن٠أَن٠اشْكÙرْ Ù„ÙÙŠ ÙˆÙŽÙ„ÙوَالÙدَيْكَ Ø¥Ùلَيَّ الْمَصÙيرÙ

“œDan Kami perintahkan kepada manusia (berbuat baik) kepada kedua orang ibu bapaknya; ibunya telah mengandungnya dalam keadaan lemah yang bertambah-tambah dan menyapihnya dalam dua tahun. Bersyukurlah kepada-Ku dan kepada dua orang ibu bapakmu, hanya kepada-Ku lah kembalimu” (Luqman:14.)

Karena seorang ibu mengalami kepayahan melebihi apa yang dialami oleh seorang bapak, maka hak dan bagiannya terhadap anak lebih besar untuk diperlakukan secara baik oleh anak.

Diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim, dari Abu Hurairah radhiallahu”™anhu: Datang seorang laki-laki kepada Rasulullah Shalallahu “˜alaihi wassallaam dan berkata: “œYa Rasulullah siapakah manusia yang paling berhak untuk aku berbuat baik kepadanya?” Beliau mengatakan: “œIbumu”™ laki-laki itu berkata: “œKemudian siapa?” Beliau menjawab: “˜Ibumu” laki-laki itu berkata lagi “œSetelah itu siapa?” Beliau berkata: “œIbumu” laki-laki itu bertanya lagi “œSetelah itu siapa?” Rasulullah Shalallahu “˜alaihi wassallaam menjawab: “œBapakmu”.

Hadits ini bukan berarti mengecilkan kedudukan seorang ayah dan meremehkan hak-haknya karena hak ayah terhadap anak itu sangat agung dan besar. Tetapi Rasulullah Shalallahu “˜alaihi wassallaam mendapati perempuan pada posisi yang lemah secara umum terlebih pada masa beliau dimana manusia hidup pada jaman jahiliyah dengan akhlak yang jelek dan perlakuan yang jelek terhadap perempuan. Maka beliau menganjurkan untuk birrul walidain (berbakti pada orang tua) khususnya ibu, supaya jangan sampai seorang anak meremehkan kedua orang tua untuk berbuat baik dan menunaikan hak-haknya dimana hak seorang ibu lebih besar terhadap hak-hak seorang bapak terhadapnya.

Allah telah mewajibkan kepada anak berbakti kepada orang tuanya dan menjanjikan pahala yang besar, dan mengharamkan durhaka pada orang tua atau salah satunya. Hal itu dianggap dosa besar. Banyak ayat dan hadits tentang permasalahan ini. Firman Allah Ta”™ala:

وَقَضَى رَبّÙÙƒÙŽ أَلَّا تَعْبÙدÙوا Ø¥Ùلَّا Ø¥Ùيَّاه٠وَبÙالْوَالÙدَيْن٠إÙحْسَانًا Ø¥Ùمَّا يَبْلÙغَنَّ عÙنْدَكَ الْكÙبَرَ أَحَدÙÙ‡Ùمَا أَوْ ÙƒÙلَاهÙمَا Ùَلَا تَقÙلْ Ù„ÙŽÙ‡Ùمَا Ø£ÙÙّ٠وَلَا تَنْهَرْهÙمَا ÙˆÙŽÙ‚Ùلْ Ù„ÙŽÙ‡Ùمَا قَوْلًا كَرÙيمًا (23) وَاخْÙÙضْ Ù„ÙŽÙ‡Ùمَا جَنَاحَ الذّÙلّ٠مÙÙ†ÙŽ الرَّحْمَة٠وَقÙلْ رَبّ٠ارْحَمْهÙمَا كَمَا رَبَّيَانÙÙŠ صَغÙيرًا(24)

“œDan Rabbmu telah memerintahkan supaya kamu jangan menyembah selain Dia dan hendaklah kamu berbuat baik kepada ibu bapakmu dengan sebaik-baiknya. Jika salah seorang diantara keduanya atau kedua-duanya sampai berumur lanjut dalam pemeliharaanmu, maka jangan sekali-kali kamu mengatakan kepada keduanya perkataan “œah” dan janganlah kamu membentak mereka dan ucapkanlah kepada mereka dengan perkataan yang mulia. Dan rendahkanlah dirimu terhadap mereka berdua dengan penuh kesayangan dan ucapkalah: “˜Wahai Rabbku, kasihilah mereka berdua sebagaimana mereka berdua mendidik aku diwaktu kecil” (Al Isra: 23-24)

Diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim dari Abdullah bin “˜Amr bin As radhiallahu “˜anhu menyatakan: seorang laki-laki menghadap Rasulullah Shalallahu “˜alaihi wassallaam dan berkata: “œAku berbaiat kepadamu untuk hijrah dan berjihad dengan mengharap pahala dari Allah Ta”™ala”. Rasulullah Shalallahu “˜alaihi wassallaam berkata: “œApakah kamu memiliki salah satu dari orang tuamu yang masih hidup?” Laki-laki itu menjawab: “œYa, bahkan keduanya (masih hidup)”. Rasulullah Shalallahu “˜alaihi wassallaam bersabda: “œApakah kamu ingin mendapatkan pahala dari Allah?”. Laki-laki itu menjawab: “œYa”. Rasulullah Shalallahu “˜alaihi wassallaam berkata: “œKembalilah kamu kepada kedua orang tuamu dan perlakukan mereka dengan baik”. Dalam riwayat lain “œPada kedua orang tuamu maka kamu berjihad”.

Diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim dari Nufa”™i bin Al-Harits menyatakan: bersabda Rasulullah Shalallahu “˜alaihi wassallaam: “œMaukah kalian aku beritahu tentang dosa besar yang paling besar?” Kami berkata,”Tentu, Ya! Rasulullah”. Beliau menyatakan:”Menyekutukan Allah, durhaka kepada orang tua”. Rasulullah Shalallahu “˜alaihi wassallaam yang semula bersandar kemudian duduk dan menyatakan: “œDan ucapan dusta dan sumpah palsu”. Rasulullah terus mengulang-ulang sampai kami berkata: “œSeandainya beliau diam”.

Dari Kitab Ushul Muaasyarotil Zaujiayti, syaikh Muhammad Kan”™an.


———-
Sumber: JILBAB.OR.ID – www.jilbab.or.id – Senin, 6 Agustus 2007/22 Rajab 1428H

Print Friendly