Bimbingan Haji dan Umrah (Bag. 1)

Bimbingan Haji dan Umrah – Segala puji bagi Allah, shalawat dan salam semoga terlimpah kepada Rasulullah, kepada keluarganya, kepada sahabatnya dan orang-orang yang mengikutinya hingga hari Kiamat, amma ba’du:

Ini merupakan risalah singkat tentang haji dan Umrah, kami susun untuk memudahkan saudara-saudara kami yang hendak menjalankan ibadah haji dan umrah. Dalam risalah ini kami tidak mencantumkan dalil-dalilnya agar tidak terlalu panjang.

Ikhwatii fillah,  haji merupakan salah satu rukun Islam, berdasarkan sabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam:

“Islam dibangun di atas lima (dasar): bersaksi bahwa tidak ada Tuhan yang berhak disembah selain Allah dan bahwa Muhammad adalah utusan Allah, mendirikan shalat, menunaikan zakat, berpuasa Ramadhan dan berhaji ke Baitullah bagi orang yang mampu mengadakan perjalanan ke sana.” (Muttafaq ‘alaih)

Dengan demikian, haji hukumnya wajib dalam sekali seumur hidup bagi setiap muslim yang mampu.

Mampu di sini adalah dengan sehat badannya, memiliki biaya untuk mengadakan perjalanan ke Mekah, memiliki bekal yang cukup untuk pergi dan pulangnya di samping telah meninggalkan nafkah untuk orang yang ditanggungnya. Sedangkan untuk wanita ditambah lagi syaratnya, yaitu dengan menyertakan mahram.

Seorang muslim diberikan pilihan untuk melakukan ibadah haji, baik dengan Ifrad, Qiran atau Tamattu’.

Ifrad artinya berihram untuk haji saja tanpa umrah. Qiran artinya berihram untuk umrah dan haji bersamaan. Sedangkan tamattu’ artinya berihram untuk umrah di sela-sela bulan-bulan haji (yaitu Syawwal, Dzulqa’dah dan Dzulhijjah), lalu bertahallul dari umrah (menyelesaikan umrahnya), kemudian ia lanjutkan dengan haji pada tahun itu juga.

Di antara cara haji di atas, yang paling utama adalah haji Tamattu’, karena Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam memerintahkan demikian kepada para sahabatnya.

Tata Cara Haji Tamattu’

1. Umrah

Rukunnya: ihram, thawaf, sa’i, dan halq/taqshir (cukur habis/memendekkan).

Apabila seorang muslim telah sampai ke miqat (tempat memulai berihram) maka dianjurkan untuk mandi dan mewangikan badannya sebelum berihram sekaligus bersih-bersih (seperti memotong kukunya dan bulu ketiaknya). Kemudian bagi laki-laki memakai kain ihram, yang terdiri dari kain sarung dan selendang, dan dianjurkan pula mengenakan dua sandal.

Adapun bagi wanita, maka ia boleh memakai pakaian yang ia kehendaki selama terpenuhi syarat hijab, tidak ada bentuk tabarruj (bersolek) atau mirip dengan laki-laki, dan tidak memakai minyak wangi. Ia (wanita) boleh memakai pakaian berwarna apa saja. Namun perlu diingat, wanita tidak boleh memakai penutup muka (cadar), namun boleh baginya menutupkan mukanya jika dilewati oleh laki-laki ajaanib (bukan mahram) dengan selain cadar.

Selanjutnya seorang muslim berniat di hatinya untuk masuk ke dalam ibadah umrah dan disyariatkan mengucapkan ”Labbaika ’umrah” atau ”Allahumma labbaika umrah”, dan ucapan ini lebih utama diucapkan ketika ia telah berada di atas kendaraan, seperti mobil, dsb.

Catatan:

–    Perlu diketahui, untuk ihram tidak ada shalat khusus dua rakaat, akan tetapi apabila seorang muslim berihram setelah shalat fardhu, maka ini lebih utama karena Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam melakukan seperti itu.

–    Bagi seorang muslim boleh mensyaratkan dalam ihramnya, jika ia khawatir di tengah ibadah haji atau umrahnya ia tidak bisa melanjutkan karena ada penghalang, seperti sakit, karena takut, atau lainnya. Yaitu dengan mengucapkan, ”In habasani haabisun famahalli haitsu habastanii” (artinya: Ya Allah, jika ada yang menghalangiku untuk melanjutkan ibadah ini, maka tahallulku adalah di tempat Engkau tahan aku). Manfaat syarat ini adalah agar jika ada penghalang yang menghalanginya untuk melanjutkan ibadahnya, maka ia bisa bertahallul tanpa mengeluarkan fidyah.

Setelah seorang muslim berihram, maka dianjurkan baginya memperbanyak talbiyah, yaitu ucapan:

لَبَّيْكَ اللّهُـمَّ لَبَّيْكَ , لَبَّيْكَ لَا شَرِيْكَ لَكَ لَبَّيْكَ  إِنَّ اْلحَـمْدَ وَالنِّعْـمَةَ لَكَ وَاْلمـُلْكَ لَا شَرِيْكَ لَكَ
“Aku penuhi panggilan-Mu ya Allah, aku penuhi panggilan-Mu. Aku penuhi panggilan-Mu, tidak ada sekutu bagi-Mu, aku penuhi panggilan-Mu. Sesungguhnya segala pujian dan nikmat serta kerajaan adalah milik-Mu, tidak ada sekutu bagi-Mu.”

Bagi laki-laki mengucapkannya dengan jahar (keras), sedangkan bagi wanita cukup mensir(pelan)kan saja.

Setelah sampai di Ka’bah, maka ia hentikan talbiyahnya dan beridhthiba’, kemudian ia mengusap hajar aswad dengan tangan kanannya dan menciumnya sambil mengucapkan ”Allahu akbar”. Jika tidak memungkinkan untuk menciumnya karena berdesakan, maka ia usap hajar aswad dengan tangannya dan mencium tangannya. Tetapi, jika tidak bisa juga, maka ia usap dengan benda yang ada padanya seperti tongkat dan sejenisnya, lalu ia mencium tongkat itu. Dan jika tidak memungkinkan juga mengusapnya, maka ia menghadap kepadanya dengan badannya dan berisyarat dengan tangan kanannya tanpa mencium tangannya sambil mengucapkan Allahu akbar.

Selanjutnya ia berthawaf di Ka’bah tujuh kali putaran. Setiap putaran diawali dari hajar aswad dan diakhiri dengannya, ia mengusapnya dan menciumnya sambil bertakbir setiap kali melewatinya. Tetapi jika tidak memungkinkan, maka ia berisyarat kepadanya tanpa menciumnya namun tetap bertakbir. Hal ini juga dilakukan di akhir putaran ketujuh.

Adapun ketika melewati rukun yamani, maka cukup mengusapnya dengan tangannya tanpa bertakbir. Jika tidak memungkinkan karena berdesakan, maka tidak perlu berisyarat kepadanya dan tidak perlu bertakbir, bahkan ia tetap melanjutkan terus thawafnya.

Dianjurkan ketika berada di antara Rukun Yamani dan Hajar Aswad membaca doa:

رَبَّنَا اتِنَا فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى اْلاخِرَةِ حَسَنَةً وَ ِقنَا عَذَابَ النَّارِ

“Wahai Tuhan kami, berikanlah kami kebaikan di dunia dan kebaikan di akhirat, dan jagalah kami dari siksa api Neraka.”

Catatan:

–    Untuk thawaf tidak ada dzikr khusus, kalau sesorang membaca Al Qur’an atau berdzikr yang ma’tsur (ada riwayatnya), maka tidak mengapa.

–    Disunahkan dalam thawaf, seseorang melakukan raml (jalan cepat dengan langkah pendek) pada tiga putaran pertama.

–     Bersuci adalah syarat sahnya thawaf. Jika wudhunya batal di tengah-tengah melakukan thawaf, maka hendaknya ia keluar dan berwudhu, lalu mengulangi thawaf dari awal.

–    Jika di tengah-tengah melakukan thawaf didirikan shalat jamaah, maka shalatlah bersama mereka lalu sempurnakanlah thawafnya dari tempat di mana ia berhenti. Jangan lupa menutupi kedua pundak kamu ketika hendak salat, sebab menutupi keduanya dalam shalat adalah wajib.

–    Jika seorang muslim ragu-ragu tentang jumlah thawafnya, maka ia mendasari atas hal yang ia yakin, yakni ia kuatkan jumlah yang sedikit, sehingga jika ia ragu-ragu apakah sudah tiga kali putaran atau empat, maka ia anggap baru tiga untuk kehati-hatian.

Setelah ia menyelesaikan thawafnya, maka ia pergi menuju Maqam (batu tempat berdiri) Ibrahim sambil membaca firman Allah Ta’ala, ”Wat takhidzuu mim maqaami Ibraahiima mushalla,” kemudian ia shalat di belakangnya dua rakaat dengan membaca surah Al Kafirun dan surah Al Ikhlas, dan tidak dalam keadaan beridhthiba’, bahkan ia tutup pundaknya.

Jika tidak memungkinkan shalat di belakang maqam Ibrahim karena sesak, maka ia boleh shalat di bagian mana saja di masjidil haram.

Selanjutnya, dianjurkan baginya meminum air Zamzam, lalu pergi menuju Hajar Aswad untuk mengusapnya dengan tangan kanannya. Jika tidak memungkinkan melakukan hal itu, maka tidak mengapa.

Setelah itu, ia pergi menuju Shafa dan dianjurkan baginya membaca ayat berikut ketika telah dekat dengan bukit Shafa:

Artinya: Sesungguhnya Shafaa dan Marwa adalah sebagian dari syiar Allah. Maka barang siapa yang beribadah haji ke Baitullah atau berumrah, maka tidak ada dosa baginya  mengerjakan sa’i antara keduanya. Dan barang siapa yang mengerjakan suatu kebajikan dengan kerelaan hati, maka sesungguhnya Allah Maha Mensyukuri  kebaikan lagi Maha Mengetahui.” (Al-Baqarah: 158).

Kemudian ia mengucapkan, ”Nabda’u bimaa bada’allahu bih” (artinya: Kami memulai dengan apa yang Allah mulai dengannya).

Selanjutnya, dianjurkan baginya naik ke Shafa lalu menghadap ke kiblat dan mengangkat kedua tangannya dan mengucapkan dengan jahar (keras) kalimat berikut:

اَللهُ أَكْبَرُ اَللهُ أَكْبَرُ اَللهُ أَكْبَرُ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَحْدَهُ اَنْجَزَ وَعْدَهُ وَ نَصَرَ عَبْدَهُ وَ هَزَمَ اْلاَحْزَابَ وَحْدَهُ

Ia ulangi dzikir tersebut sebanyak tiga kali dan berdoa pada setiap selesai membacanya dengan doa-doa yang ia kehendaki, namun untuk yang ketiga, setelahnya tidak perlu berdoa.

Kemudian ia turun dan berjalan menuju Marwah, dan disunatkan baginya mempercepat jalannya ketika berada di antara dua tanda hijau. Jika ia telah sampai di Marwah, maka dianjurkan naik ke atasnya dan menghadap ke Ka’bah, kemudian melakukan sebagaimana yang ia lakukan di Shafa. Demikianlah yang ia lakukan pada putaran berikutnya. Pergi (dari Shafa ke Marwah) dihitung satu kali putaran dan kembali (dari Marwah ke Shafa) juga dihitung satu kali putaran sehingga sempurna menjadi tujuh kali putaran. Oleh karena itu, putaran sa’i yang ketujuh berakhir di Marwah. Tidak ada dzikir (doa) khusus untuk sa’i, akan tetapi disyariatkan berdzikir dan berdoa, atau membaca Al-Qur’an.

Catatan:

–     Dianjurkan bagi seorang muslim dalam keadaan suci ketika bersa’i.

–     Jika shalat berjamaah ditegakkan sedangkan ia dalam keadaan bersa’i, maka ia shalat berjamaah dahulu setelah itu melanjutkan sa’inya.

Setelah selesai sa’i, maka ia cukur rambutnya atau hanya memendekkan, namun dalam keadaan ini memendekan lebih utama agar nanti ia mencukurnya ketika melaksanakan ibadah haji.

Perlu diperhatikan, bahwa dalam memendekkan rambut hendaknya merata, tidak hanya bagian tertentu saja. Adapun bagi wanita, maka hendaknya ia mengumpulkan rambutnya dan mengambil darinya kira-kira seukuran kuku.

Selesai mencukup atau memendekkan, maka selesailah pekerjaan umrah, sehingga seorang muslim telah selesai dari ihramnya hingga tiba saat ia berihram haji, yaitu tanggal 8 Dzulhijjah.

Bersambung…

Oleh: Marwan bin Musa

Artikel www.Yufidia.com

Maraji’: Shifatul Haj (muraja’ah Syaikh Abdullah Al Jibrin), Al Hajjul Mushawwar At Tamatu’-terj. (Dr.  Abdul ’Aziz As Sa’id) dll.

 


Ihram artinya memulai masuk ke dalam ibadah haji atau umrah.

Tempat memulai ihram itu adalah:

  1. Dzulhulaifah (sekarang bernama  Abyaar ‘Ali), jauhnya dari Mekah kira-kira 428 km.
  2. Juhfah, namun ia sudah sudah runtuh, sehingga orang-orang berihram dari Raabigh (kampung yang dekat dengan Juhfah yang jauhnya dari Mekah kira-kira 186 km).
  3. Yalamlam (jauhnya dari Mekah kira-kira 120 km), dan orang-orang saat ini berihram dari desa As Sa’diyyah.
  4. Qarnul Manaazil (sekarang bernama As Sailul Kabiir), jauhnya dari Mekah kira-kira 75 km.
  5. Dzaatu’irq, dinamakan juga Adh Dhariibah. Sekarang miqat ini sudah ditinggalkan orang, tidak ada yang lewat dari sini.

Catatan:

–     Jika jalur yang dilaluinya tidak ada miqat, maka ia berihram ketika sejajar dengan miqat yang terdekat.

–     Bagi penduduk yang tinggal di antara Makkah dan miqat-miqat tersebut, maka miqat mereka adalah dari rumahnya.

Agar lebih mudah, hendaknya bagi orang yang menuju Makkah naik pesawat yang ingin hajji atau umrah bersiap-siap untuk itu dengan mandi dsb. sebelum naik pesawat. Apabila sudah sejajar dengan miiqat ia pakai pakaian ihram kemudian mengucapkan “Labbaikallahumma ‘umrah” atau “Labbaikallahumma hajjataw wa ‘umrah”, dan jika ia memakai pakaian ihramnya sebelum naik pesawat atau sebelum sejajar dengan miiqat makaniy, maka tidak apa-apa, tetapi niat untuk naik hajji atau umrah serta mengucapkan “Labbaikallahumma ‘umrah” atau “Labbaikallahumma hajjataw wa ‘umrah” hanya dilakukan jika bertepatan/sejajar dengan miiqat.

Idhthiba’ artinya meletakkan pertengahan kain selendang di bawah pundak kanan, dan kedua ujungnya di atas pundak kiri.


———-
Sumber: YUFIDIA – www.yufidia.com – Kamis,26 Juni 2014/27 Sya’ban 1435H

Print Friendly