APAKAH SAMA ANTARA YANG BAIK DAN YANG BURUK?

(ditulis oleh: Al-Ustadz Saifudin Zuhri, Lc.)

الْحَمْدُ لِلهِ عَلَى فَضْلِهِ وَإِحْسَانِهِ أَحَلَّ لَنَا الطَّيِّبَاتِ وَحَرَّمَ عَلَيْنَا الخَبَائِثِ وَأَسْبَغَ عَلَيْنَا نِعَمَهُ ظَاهِرَةً وَبَاطِنَةً، وَوَعَدَ بِالْمَزِيْدِ لِمَنْ شَكَرَهُ، وَأَشْهَدُ أَن لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ أَكْمَلَ اللهُ بِهِ الدَّيْنَ وَأَتَمَّ بِهِ النِّعْمَةَ، وَهَدَى بِهِ إِلى الصِّرَاطِ الْمُسْتَقِيْمِ، صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ الَّذِيْنَ آمَنُوا بِهِ وَعَزَرُوْهُ وَنَصَرُوْهُ وَاتَّبَعُوا النُّوْرَ الَّذِي أُنْزِلَ بِهِ، وَعَلَى مَنِ اتَّبَعَهُمْ بإِحْسَانٍ وَسَلَّمَ تَسْلِيْمًا كَثِيْرًا، أَمَّا بَعْدُ: أَيُّهَا النَّاسُ، اتَّقُوْا اللهَ وَأَطِيْعُوْا أَمْرَهُ وَاجْتَنبُوْا مَا نَهَاكُمْ عَنْهُ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنَ.
Ma’asyiral muslimin rahimakumullah,
Segala puji bagi Allah l, Rabb semesta alam atas berbagai karunia dan kebaikan-Nya yang selalu kita rasakan setiap saat. Karunia yang begitu banyak dan tidak terbilang jumlahnya. Saya bersaksi bahwasanya tidak ada sesembahan yang berhak untuk diibadahi dengan benar selain Allah l semata, dan saya bersaksi bahwa Nabi Muhammad n adalah hamba dan utusan-Nya. Shalawat dan salam semoga senantiasa tercurahkan kepada Nabi kita Muhammad beserta keluarganya, para sahabatnya, dan pengikutnya yang mengikuti petunjuknya.

Jama’ah jum’ah rahimakumullah,
Marilah kita menjaga ketakwaan kita kepada Allah l dengan senantiasa berbuat kebaikan dan menjauhi kejelekan. Sesungguhnya, tidaklah sama antara yang baik dan diridhai oleh Allah l dengan sesuatu yang jelek dan dibenci oleh Allah l. Allah l berfirman,
“Katakanlah, ‘Tidak sama yang buruk dengan yang baik, meskipun banyaknya yang buruk itu menarik hatimu, maka bertakwalah kepada Allah, wahai orang-orang yang berakal, agar kalian mendapat keberuntungan’.” (al-Maidah: 100)

Hadirin rahimakumullah,
Telah menjadi ketetapan Allah l Yang Mahahakim bahwa pada kehidupan ini ada dua hal yang saling bertolak belakang. Ada yang baik dan ada yang buruk, ada yang beriman dan ada yang kafir, ada yang bermanfaat dan ada yang bermudarat, dan seterusnya. Semua ini demi semakin sempurnanya ujian yang Allah l tetapkan bagi hamba-hamba-Nya dalam kehidupan di dunia ini.

Jama’ah jum’ah rahimakumullah,
Perhatikanlah, bagaimana Allah l pada ayat di atas membedakan antara yang khabits atau buruk dan yang thayyib atau baik. Hal ini karena yang khabits adalah sesuatu yang tidak bermanfaat, bahkan merusak. Adapun yang baik adalah sesuatu yang bermanfaat. Tentu berbeda antara keduanya meskipun yang khabits jumlahnya lebih banyak dari yang baik. Begitu pula sesuatu yang khabits tidak bisa bersembunyi selamanya pada sesuatu yang baik. Kalaupun terjadi, suatu saat nanti pasti akan tampak dan terbongkar mana yang baik dan mana yang buruk.
Lafadz khabits dalam konteks di atas meliputi banyak hal, baik berupa keburukan yang berkaitan dengan keadaan seseorang, keburukan yang berkaitan dengan perbuatan atau ucapan, keburukan yang berkaitan dengan harta, maupun keburukan yang berkaitan dengan makanan dan minuman. Artinya, tidak sama antara yang baik dan yang buruk dalam setiap hal tersebut. Dengan demikian, tidak sama antara keadaan orang yang baik dan orang yang buruk, sebagaimana dalam firman Allah l,
“Apakah sama antara orang-orang yang beriman dengan orang-orang yang fasik? Tidaklah mereka itu sama.” (as-Sajdah: 18)
Allah l juga menyebutkan dalam firman-Nya,
“Patutkah Kami menjadikan orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal yang saleh sama dengan orang-orang yang berbuat kerusakan di muka bumi? Patutkah (pula) Kami menjadikan orang-orang yang bertakwa sama dengan orang-orang yang berbuat maksiat?” (Shad: 28)
Dalam ayat lainnya, Allah l memberitakan bahwasanya tidak sama antara perkataan yang baik dan yang jelek, hanya perkataan dan perbuatan yang baik yang akan diterima oleh-Nya. Allah l berfirman,
“Kepada-Nyalah naik perkataan-perkataan yang baik dan amal yang saleh dinaikkan-Nya.” (Fathir:10)
Adapun dalam hadits, Nabi kita Muhammad n menjelaskan bahwasanya tidak sama antara harta yang baik dan harta yang buruk, sebagaimana dalam sabdanya,
لاَ تُقْبَلُ صَلاَةٌ بِغَيْرِ طُهُورٍ وَلاَ صَدَقَةٌ مِنْ غُلُولٍ
“Tidak akan diterima shalat (yang dilakukan tanpa bersuci) dan sedekah dari harta (haram) yang diambil dari ghanimah atau baitulmal tanpa haq.” (HR. Muslim)

Hadirin rahimakumullah,
Termasuk urusan yang dibedakan oleh Allah l adalah yang berkaitan dengan makanan. Oleh karena itu, tidak sama antara makanan yang halal dan makanan yang haram. Makanan yang halal akan berpengaruh baik terhadap hati, badan, dan akhlak seseorang, sedangkan makanan yang haram akan berpengaruh jelek terhadap hati, badan, dan akhlak pula. Nabi n bersabda,
إِنَّ اللهَ طَيِّبٌ لاَ يَقْبَلُ إِلاَّ طَيِّبًا وَإِنَّ اللهَ أَمَرَ الْمُؤْمِنِينَ بِمَا أَمَرَ بِهِ الْمُرْسَلِينَ فَقَالَ:{ﮡ ﮢ ﮣ ﮤ ﮥ ﮦ ﮧ ﮨ ﮩ ﮪ ﮫ ﮬ } وَقَالَ:{ ﭽ ﭾ ﭿ ﮀ ﮁ ﮂ ﮃ ﮄ } ثُمَّ ذَكَرَ الرَّجُلَ يُطِيلُ السَّفَرَ أَشْعَثَ أَغْبَرَ يَمُدُّ يَدَيْهِ إِلَى السَّمَاءِ: يَا رَبِّ، يَا رَبِّ، وَمَطْعَمُهُ حَرَامٌ وَمَشْرَبُهُ حَرَامٌ وَمَلْبَسُهُ حَرَامٌ وَغُذِيَ بِالْحَرَامِ، فَأَنَّى يُسْتَجَابُ لِذَلِكَ
Sesungguhnya Allah l itu Thayyib, tidak menerima selain sesuatu yang baik dan sesungguhnya Allah l memerintahkan orang-orang yang beriman dengan apa yang Dia l perintahkan kepada para rasul. Allah l berfirman (yang artinya), “Wahai para rasul, makanlah kalian dari yang baik-baik dan kerjakanlah amal saleh, sesungguhnya Aku Maha Mengetahui atas apa yang kalian lakukan itu.” Dan Allah l juga berfirman (yang artinya), “Wahai orang-orang yang beriman, makanlah kalian dari yang baik-baik yang Kami rezekikan kepada kalian.” Kemudian beliau menyebutkan seseorang yang melakukan safar dalam jarak yang jauh, rambutnya kusut, penuh dengan debu, mengangkat tangannya ke langit (berdoa seraya mengucapkan), “Wahai Rabbku, wahai Rabbku,” sementara itu, makanannya haram, minumannya haram, dan pakaiannya haram, serta diberi makan dari yang haram, lantas bagaimana mungkin akan dikabulkan doanya (karena keadaannya demikian)? (HR. Muslim)

Hadirin rahimakumullah,
Hadits tersebut mengandung makna bahwa Allah l adalah sesembahan yang suci dari segala kekurangan atau kelemahan, serta menunjukkan bahwa Allah l tidak akan menerima selain yang baik, baik yang berkaitan dengan amalan, yaitu yang ikhlas dan bersih dari hal-hal yang merusaknya, seperti riya’ dan jenis-jenis syirik yang semisalnya; maupun yang berkaitan dengan sedekah, yaitu Allah l tidak akan menerima sedekah selain dari harta yang halal. Allah l juga tidak menerima perkataan selain ucapan yang baik dan tidak menerima dari seseorang selain yang baik keadaannya, yaitu yang bertauhid kepada-Nya.

Hadirin rahimakumullah,
Hadits di atas juga menunjukkan bahwa makanan yang dikonsumsi oleh seseorang akan memengaruhi diterima atau tidaknya amalan dan doa yang dipanjatkannya.
Oleh karena itu, hal ini tentu menjadi peringatan bagi kaum muslimin agar tidak bermudah-mudahan sehingga terjatuh kepada yang haram dalam hal mencari nafkah, seperti riba, suap-menyuap, judi, dusta, korupsi, dan yang semisalnya, serta menjadi peringatan agar tidak mengonsumsi sesuatu yang haram, seperti minuman yang memabukkan, narkoba, rokok, dan yang semisalnya. Sebab, hal itu akan menjadi penghalang dikabulkannya doa dan diterimanya ibadah yang dilakukannya.
Oleh karena itu, marilah kita senantiasa memperbaiki diri-diri kita dengan melakukan dan menjaga hal-hal yang baik serta meninggalkan dan menjauhi hal-hal yang buruk. Mudah-mudahan Allah l senantiasa menunjuki kita ke jalan yang diridhai-Nya.

Khutbah Kedua

الحَمْدُ لِلهِ الَّذِي وَعَدَ الْمُطِيعِيْنَ لَهُ وَلِرَسُوْلِهِ أَجْرًا عَظِيْمًا وَأَعَدَّ لِلْمُعْرِضِيْنَ عَنْهُ وَعَنْ رَسُوْلِهِ عَذَابًا أَلِيْمًا، وَأَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَ كَفَى بِاللهِ عَلِيْمًا، وَأَشْهَدُ أنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ أَتَمَّ نِعْمَتَهُ عَلَيْهِ وَهَدَاهُ صِرَاطًا مُسْتَقِيْمًا، صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَعَلَى آله وَأَصْحَابِهِ وَسَلَّمَ تَسْلِيْمًا، أَمَّا بَعْدُ:
Ma’asyiral muslimin rahimakumullah,
Marilah kita senantiasa bertakwa kepada Allah l dan senantiasa bersama orang-orang yang baik dari kalangan orang-orang yang beriman serta berhati-hati dari orang-orang yang buruk agama dan akhlaknya. Allah l berfirman,
“Dan orang-orang yang beriman, lelaki dan perempuan, sebagian mereka (adalah) mencintai sebagian yang lain, mereka menyuruh (mengerjakan) yang ma’ruf, mencegah dari yang mungkar, mendirikan shalat, menunaikan zakat, serta mereka taat pada Allah dan Rasul-Nya. Mereka itu akan diberi rahmat oleh Allah. Sesungguhnya Allah Mahaperkasa lagi Mahabijaksana.” (at-Taubah: 71)

Hadirin rahimakumullah,
Di samping membedakan antara yang baik dan yang buruk di dunia, Allah l juga membedakan keduanya di akhirat. Allah l membedakan kesudahan orang-orang yang baik dan yang buruk agama dan akhlaknya dalam firman-Nya,
“Dan pada hari terjadinya kiamat, di hari itu mereka (manusia) bergolong-golongan. Adapun orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh, maka mereka di dalam taman (surga) bergembira. Adapun orang-orang yang kafir dan mendustakan ayat-ayat Kami (al-Qur’an) serta (mendustakan) menemui hari akhirat, maka mereka terus berada di dalam siksaan (neraka).” (ar-Rum: 14—16)
Dengan demikian, berbedalah tempat kesudahan orang-orang yang baik dan yang buruk agama dan akhlaknya. Jannah adalah tempat kesudahan bagi orang-orang yang beriman. Allah l berfirman,
(Yaitu) orang-orang yang diwafatkan dalam keadaan baik oleh para malaikat dengan mengatakan (kepada mereka), “Salamun ’alaikum, masuklah kalian ke dalam surga itu disebabkan apa yang telah kamu kerjakan.” (an-Nahl: 32)
Adapun an-Naar adalah tempat bagi orang-orang yang berbuat kejelekan, sebagaimana dalam firman-Nya,
“Supaya Allah memisahkan (golongan) yang buruk dari yang baik dan menjadikan (golongan) yang buruk itu sebagiannya di atas sebagian yang lain, lalu kesemuanya ditumpukkan-Nya, dan dimasukkan-Nya ke dalam neraka Jahannam. Mereka itulah orang-orang yang merugi.” (al-Anfal: 37)
Akhirnya, marilah kita semua senantiasa bersama dengan orang-orang yang baik dan selalu menjaga lisan untuk mengucapkan kata-kata yang baik. Begitu pula, marilah kita tidak mengonsumsi makanan atau minuman selain yang baik serta tidak bersedekah selain dengan harta yang baik. Dengan demikian, mudah-mudahan kita akan memasuki tempat kesudahan orang-orang yang baik, yaitu al-jannah atau surga Allah l. Wallahu a’lam.

———-
Sumber: Asysyariah – www.asysyariah.com – Sabtu,28 April 2012/6 Jumadil Akhir 1433H

Print Friendly