Empat Kesalahan Dalam Mendidik Anak

Mendidik anak bukan hal yang mudah. Salah langkah bisa mengakibatkan salah asuhan. Oleh karena itu, orang tua perlu mengetahui apa yang semestinya dilakukan dan apa yang semestinya dihindari. Ditambah pula faktor-faktor yang akan mendukung pendidikan yang sedang kita lakukan.

Abu Umar Yusuf Ibnu ‘Abdil Barr al-Qurthubi rahimahullah dalam kitabnya Jami’ Bayanil ‘Ilmi fa Fadhlihi mengatakan, “Keadaan seorang anak di hadapan pendidiknya kala mendidiknya, bagaikan seorang pasien yang tergambar jelas di hadapan seorang dokter ketika mengobatinya. Dia mengawasi keadaan, kemampuan, dan tabiat si anak, sehingga pendidikan itu akan membuahkan hasil yang paling sempurna dan optimal.”

Ucapan Ibnu ‘Abdil Barr rahimahullah ini merupakan fondasi bagi pergaulan orang tua terhadap anak-anak. Cara bertindak terhadap anak kecil juga bervariasi antara satu individu dan yang lain, antara satu anak dan anak yang lain, antara satu waktu dan waktu yang lain. Di sini kita akan memaparkan beberapa cara bertindak yang salah terhadap anak kecil, agar kita dapat menghindarinya semampu kita.

 

Pertama: Kekejaman dan kekerasan

Para ahli pendidikan dan pakar kejiwaan memandang cara ini sebagai cara yang paling berbahaya bagi anak, apabila terlalu sering dilakukan. Memang ketegasan dibutuhkan dalam momen-momen tertentu, namun kekerasan justru hanya akan menambah ruwet masalah dan memuncak. Tatkala sang pendidik emosi hingga kehilangan kontrol, melupakan kesabaran dan kelapangan hati, dia akan menyerang si anak dengan cercaan dan mencaci-makinya dengan kata-kata yang amat jelek dan kasar. Urusannya pun akan lebih jelek bila kekejaman dan kekerasan ini ditambah dengan pukulan.

Ini yang biasanya terjadi dalam tindakan hukuman yang emosional terhadap anak. Ini membuat si anak kehilangan rasa aman dan percaya diri. Di samping itu, kekejaman dan kekerasan akan membuat si anak merasa takut dan hormat kepada pendidiknya hanya pada saat terjadi masalah–rasa takut yang sementara–namun tidak bisa mencegah anak mengulangi perbuatannya di masa datang.

Terkadang orang dewasa melakukan kekerasan terhadap anak dengan alasan berusaha memberikan dorongan kepada si anak dalam perilaku, pergaulan, dan aktivitas belajar. Namun sebenarnya kekerasan ini hanya akan menimbulkan perilaku yang terbalik dari yang diharapkan. Anak menjadi benci untuk belajar atau menolak tanggung jawab. Bahkan, dia mungkin akan memiliki sifat bandel, karena dia merasakan kekerasan emosional orang tua, lalu dia simpan dalam dirinya. Di kemudian hari, pengaruh kekerasan itu tampak dalam bentuk perangai yang buruk akibat pergulatan emosi dalam diri si anak.

 

Kedua: Kemanjaan yang berlebihan dan sikap permisif

Cara ini tidak kurang bahayanya daripada kekejaman dan kekerasan. Sikap terlalu melindungi dan memanjakan hanya akan membuat si anak merasa tidak mampu menjalin hubungan sosial yang sukses dengan orang lain, tidak mampu mengemban tanggung jawab dan menghadapi kenyataan hidup. Dia tak pernah melalui pengalaman yang cukup memberikan pelajaran tentang cara menghadapi berbagai peristiwa yang menghadangnya.

Bukan maksud kita agar ayah atau ibu memupus rasa kasih sayang terhadap anak. Ini tidak mungkin terjadi, karena hati ayah-ibu diciptakan dengan pembawaan mencintai anak-anaknya. Telah mengakar pula di hati mereka pembawaan belas kasih untuk melindungi, menyayangi, mencintai, dan memerhatikan keadaan anaknya.

Akan tetapi, rasa belas kasih ini terkadang menjadi penyebab kehancuran anak. Ini terjadi tatkala orang tua bersikap terlalu memanjakan anak dengan dalih kelembutan hati dan kecintaan mereka terhadap anak. Akhirnya, si anak meyakini bahwa segala sesuatu boleh dia lakukan dan tak ada satu pun yang terlarang. Demikian yang didapatinya di lingkungannya yang terkecil, rumahnya. Akan tetapi ketika dewasa kelak dan memasuki lingkungan yang luas, yakni masyarakatnya, serta berhadapan dengan berbagai undang-undang dan peraturan yang melarangnya melakukan beberapa tindakan, dia pun tidak terima dan terkadang melanggarnya tanpa peduli. Dia campakkan segala peraturan yang menentang dan berseberangan dengannya!

Kita tidaklah menginginkan agar orang tua mencabut kasih sayang dari hatinya. Bahkan sebaliknya, kasih sayang itu dibutuhkan, namun dengan pertimbangan dan kewaspadaan. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah bersabda:

لَيْسَ مِنَّا مَنْ لَمْ يَعْرِفْ حَقَّ كَبِيْرِنَا وَيَرْحَمْ صَغِيْرَنَا

“Bukanlah termasuk golongan kami seseorang yang tidak mengerti hak yang lebih tua dan tidak menyayangi yang lebih muda.”1

Mengapa kita tidak meneladani Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam ?

 

Ketiga: Tidak konsisten dalam bertindak

Anak perlu mengerti apa yang diharapkan dari dirinya. Oleh karena itu, orang tua harus memberikan aturan-aturan yang mudah dimengerti dan penjelasan yang logis serta menerangkannya kepada si anak. Ketika si anak bisa menerima, dia akan mudah menaatinya. Aturan itu harus selalu dievaluasi dan didiskusikan dengan anak setiap tenggang waktu tertentu.

Kita tidak boleh menggampangkan penerapan suatu aturan pada suatu hari, lalu hari berikutnya kita tekankan kembali pentingnya mengikuti aturan tersebut. Sikap seperti ini kadang menjadikan anak bingung, di samping juga membuatnya tidak mampu menentukan perilaku mana yang diterima dan yang ditolak.

Kadangkala sang ibu terlalu kokoh memegang aturan, sementara sang ayah bersikap sebaliknya.

Sikap tidak konsisten dan perbedaan sikap antara ayah dan ibu ini dapat menyebabkan tekanan jiwa yang amat berat pada anak yang akan mendorongnya berbuat kesalahan.

 

Keempat: Sikap tidak adil pada anak-anak yang bersaudara

Orang tua kadang tidak adil memperlakukan anak dengan mengutamakan seorang anak daripada anak-anak yang lain. Mungkin karena kecerdasan, ketampanan, perangainya yang bagus, atau jenis kelamin. Sikap seperti ini akan memicu kecemburuan saudaranya yang lain. Kecemburuan ini pun akan memunculkan perilaku yang salah serta permusuhan terhadap saudara yang diistimewakan, sebagai bentuk pelampiasan dendam terhadap orang tua.

Tentang hal ini, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam telah memperingatkan kita dengan sabdanya:

اتَّقُوا اللهَ وَاعْدِلُوا فِي أَوْلاَدِكُمْ

“Bertakwalah kalian kepada Allah dan berlaku adillah terhadap anak-anak kalian!”

Anak senantiasa membutuhkan bimbingan orang tua. Oleh karena itu, para ahli pendidikan memandang penting penjelasan tentang cara-cara yang dapat mendukung orang tua dalam mendidik anak.

  1. Konsentrasikan upaya yang sungguh-sungguh pada pendidikan si sulung, sehingga dia bisa menjadi teladan bagi adik-adiknya. Suatu waktu, berikan tugas kepadanya untuk mengawasi dan mengatur keluarga, hingga dia merasakan tanggung jawab serta melaksanakannya.
  1. Jika salah seorang anak membutuhkan keperluan yang tidak mudah dia peroleh, perintahkanlah untuk bersabar dan ingatkan pula faedah-faedah kesabaran, sampai dia terbiasa. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah bersabda:

وَمَا أُعْطِيَ أَحَدٌ عَطَاءً خَيْرًا وَأَوْسَعَ مِنَ الصَّبْرِ

“Tidaklah seseorang diberikan suatu pemberian yang lebih baik dan lebih lapang daripada kesabaran.”

  1. Jangan biarkan anak-anak bermain rahasia, karena akan tersembunyi penyakit-penyakit akal dan akhlak mereka. Sebagai orang tua dan pendidik mereka, kita harus mengetahui segala sesuatu tentang diri mereka sehingga dapat mengatasi setiap penyakit mereka.
  1. Hasunglah anak-anak untuk menghormati orang yang lebih tua, menyayangi yang lebih muda, mencintai orang-orang miskin dan orang-orang yang mengajak pada kebaikan, serta tanamkan kecintaan anak kepada sikap amar ma’ruf nahi mungkar.
  1. Jika memberikan sesuatu yang menggembirakan si anak, mintalah agar dia mendoakan kita agar mendapatkan surga dan selamat dari neraka, sehingga dia mengetahui bahwa ada surga yang didambakan dan neraka yang ditakuti.
  1. Al-Qur’an adalah sesuatu yang amat mulia bagi seorang muslim, karena Al-Qur’an adalah Kalamullah yang Allah subhanahu wa ta’ala turunkan kepada Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam bagi seluruh manusia. Allah subhanahu wa ta’ala memerintahkan mereka semua untuk membaca, mempelajari, mengagungkan, dan mengamalkannya. Maka dari itu, jadikan Al-Qur’an itu bagian yang besar dalam diri kita maupun anak-anak kita.

Namun, dengan seringnya anak-anak menggunakan mushaf Al-Qur’an yang mulia, tentu ada sebagian lembaran kertasnya yang terkoyak, hingga ada yang jatuh karena kelalaian maupun ketidaktahuan, padahal di dalamnya tertulis Kalamullah. Kita harus memerhatikannya dan memungut setiap lembaran yang di dalamnya tertulis zikrullah, nama-Nya atau kalam-Nya, ataupun hadits Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Kita pun harus menghasung dan mendidik anak-anak untuk melakukannya.

  1. Jauhkan anak-anak dari kemewahan dan biasakan mereka hidup prihatin (sederhana), karena kemewahan dapat melemahkan kemauan jiwa dan memalingkannya dari cita-cita tinggi yang membutuhkan kesabaran dan kesungguh-sungguhan. Allah k telah mencela orang-orang yang bergelimang kemewahan dalam banyak ayat Al-Qur’an. Di antaranya dalam firman-Nya:

وَمَآ أَرۡسَلۡنَا فِي قَرۡيَةٖ مِّن نَّذِيرٍ إِلَّا قَالَ مُتۡرَفُوهَآ إِنَّا بِمَآ أُرۡسِلۡتُم بِهِۦ كَٰفِرُونَ ٣٤

“Dan tidaklah Kami utus seorang pemberi peringatan di suatu negeri, kecuali orang-orang yang bergelimang kemewahan di negeri itu mengatakan, ‘Kami mengingkari apa yang engkau diutus dengannya’.” (Saba’: 34)

Adapun hidup prihatin termasuk sifat yang utama.

  1. Di lingkungan mana pun, selalu ada orang mulia yang mengupayakan kebaikan anak-anaknya. Dia selalu menyuruh anak-anaknya melakukan kebaikan dan melarang mereka dari kemungkaran. Jika suatu ketika anak kita kebetulan bertemu dengan anak-anak mereka dan terlibat perselisihan, lalu permasalahan ini sampai kepada kita, hendaknya kita tidak berpihak pada anak kita, karena ini akan membuat orang tuanya enggan bertemu (karena malu, pent.) dengan orang-orang baik lainnya, padahal umat ini tak pernah rugi dengan keberadaan mereka.
  1. Jangan membuat anak terbiasa senang dengan perhiasan, kecuali sesuai kadar yang disyariatkan. Begitu pula dengan berbagai hiburan, hingga semua itu menyia-nyiakan umurnya kelak ketika dewasa, karena barang siapa yang tumbuh di atas sesuatu, dia akan beruban di atas itu pula.
  1. Jangan mendoakan kejelekan bagi anak-anak. Doakan agar mereka mendapatkan kebaikan dan petunjuk, karena doa kejelekan orang tua terhadap anak akan dikabulkan. Sebaiknya kita panjatkan doa sebagaimana doa Nabi Ibrahim ‘alaihissalam:

رَبِّ ٱجۡعَلۡنِي مُقِيمَ ٱلصَّلَوٰةِ وَمِن ذُرِّيَّتِيۚ

“Wahai Rabbku, jadikanlah diriku dan anak keturunanku orang-orang yang menegakkan shalat.” (Ibrahim: 40)

  1. Hendaknya seorang ayah menjadi kepala rumah tangga yang bisa menjalankan perannya secara sempurna dalam mendidik serta memerintah dan melarang dengan segenap kelembutan. Ini sebagaimana yang Allah subhanahu wa ta’ala katakan:

ٱلرِّجَالُ قَوَّٰمُونَ عَلَى ٱلنِّسَآءِ بِمَا فَضَّلَ ٱللَّهُ بَعۡضَهُمۡ عَلَىٰ بَعۡضٖ وَبِمَآ أَنفَقُواْ مِنۡ أَمۡوَٰلِهِمۡۚ

“Laki-laki adalah pemimpin atas wanita dengan keutamaan yang Allah berikan kepada sebagian atas sebagian yang lain, dan juga karena harta yang mereka nafkahkan.” (an-Nisa’: 34)

Allah subhanahu wa ta’ala berfirman pula:

وَلِلرِّجَالِ عَلَيۡهِنَّ دَرَجَةٞۗ

“Laki-laki itu memiliki derajat yang lebih tinggi daripada wanita.” (al-Baqarah: 228)

Kemuliaan, kepemimpinan, dan keutamaan pada laki-laki itu haq (benar adanya).

  1. Ingatkan anak-anak dan keluarga kita akan kematian, alam kubur, hari kiamat, surga, dan neraka. Jangan kita menjadikan semua itu sebagai suatu yang jauh dari mereka, karena bila ajal telah datang tidak akan dapat ditunda lagi. Dalam hadits disebutkan:

الْجَنَّةُ أَقْرَبُ إِلَى أَحَدِكُمْ مِنْ شِرَاكِ نَعْلِهِ، وَالنَّارُ مِثْلُ ذَلِكَ

  “Surga itu lebih dekat kepada salah seorang kalian daripada tali sandalnya, dan neraka seperti itu pula.” (HR. al-Bukhari no. 6488)

  1. Jangan menganggap enteng jika anak-anak menyelisihi perintah kita, kecuali jika mereka mengajukan alasan. Kalau sudah demikian, maafkan sang anak setelah dia berjanji sungguh-sungguh tidak akan mengulangi kesalahannya lagi. Tidak perlu menuntut alasan darinya jika anak masih kecil, karena kadang masalahnya ringan, sedangkan pertengkaran hanya akan menyusahkan dan sikap keras akan membuat lari.

Allah subhanahu wa ta’ala berfirman:

وَأَن تَعۡفُوٓاْ أَقۡرَبُ لِلتَّقۡوَىٰۚ

“Dan kalau kalian memaafkan, ini lebih dekat dengan ketakwaan.” (al-Baqarah: 237)

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam juga bersabda:

سَدِّدُوا وَقَارِبُوا

“Luruskanlah dan dekatkanlah.”

يَسِّرُوا وَلاَ تُعَسِّرُوا وَبَشِّرُوا وَلاَ تُنَفِّرُوا

“Mudahkan dan jangan kalian mempersulit! Berikan kabar gembira dan jangan kalian membuat lari!”

  1. Jangan bersikap terlalu keras kepada anak kecuali ketika dia melanggar batasan-batasan Allah subhanahu wa ta’ala secara terang-terangan. Ketahuilah, mengancam anak dengan pukulan seringkali lebih baik daripada si anak merasakannya.
  1. Jangan suka melaknat hingga anak-anak juga terbiasa melaknat. Jangan pula suka bersumpah hingga anak-anak pun meremehkannya. Hendaknya kita bersikap lembut dalam ketegasan dan tegas dalam kelembutan.
  1. Apabila si anak tinggal di kota lain, kirimkan surat yang berisi wasiat untuk bertakwa kepada Allah subhanahu wa ta’ala dan taat kepada-Nya, karena kepergian dan jauhnya dia dari kita akan menambah rasa cinta, keterikatan, dan kerinduan kepada kita. Jika datang wasiat kita, dia akan menerima dengan senang hati, serta membacanya dengan hati yang lapang dan pandangan yang tajam.
  1. Jangan memberikan uang dalam jumlah banyak kepada anak yang tidak sempurna akalnya, karena ini lebih besar bahayanya daripada manfaatnya. Ini sama sekali bukan kedermawanan atau kemanfaatan. Barang siapa yang tidak dapat memikirkan akibat suatu perbuatan, pasti dia akan menyesal.
  1. Tabiat anak selalu ingin unggul di antara teman-temannya di hadapan gurunya. Dengan sifat seorang ayah dan pendidik terbesar baginya, jadikan yang unggul adalah siapa yang berpegang dengan agama dan akhlak serta menjaga shalat jamaah.
  1. Jangan bosan memerintah anak untuk berbuat baik dan melarangnya berbuat jelek, karena menduga apa kita lakukan ini tidak berpengaruh pada anak. Namun berupayalah dan bersungguh-sungguhlah, karena perintah yang disertai pemberian kabar gembira dan larangan yang disertai ancaman, dibarengi akal yang sehat dan niat yang baik–dengan pertolongan Allah subhanahu wa ta’ala–akan mengantarkan kepada tujuan.

Yang terakhir, baguskanlah makanan kita (yakni makan dari yang halal dan baik) dan anak-anak serta keluarga kita. Mohonlah pertolongan Allah subhanahu wa ta’ala, tujukanlah amalan hanya kepada-Nya serta berbaiksangkalah kepada-Nya.

Bersungguh-sungguhlah menempuh jalan-Nya dan bergebiralah! Sesungguhnya Allah subhanahu wa ta’ala telah berfirman:

وَٱلَّذِينَ جَٰهَدُواْ فِينَا لَنَهۡدِيَنَّهُمۡ سُبُلَنَاۚ وَإِنَّ ٱللَّهَ لَمَعَ ٱلۡمُحۡسِنِينَ ٦٩

“Dan orang-orang yang berupaya sungguh-sungguh untuk (mencari keridhaan) Kami, sungguh Kami akan tunjuki mereka jalan-jalan Kami. Dan sungguh-sungguh Allah bersama orang-orang yang berbuat baik.” (al-’Ankabut: 69)

 

(Diterjemahkan oleh Ummu ‘Abdirrahman)


HR. al-Bukhari dalam al-Adabul Mufrad no. 353, disahihkan oleh al-Imam al-Albani dalam Shahih al-Adabil Mufrad no. 271.

HR. al-Bukhari no. 2587 dan Muslim no. 1623.

HR. al-Bukhari no. 1469 dan Muslim no. 1053.

HR. at-Tirmidzi dan Ahmad, dihasankan oleh al-Imam al-Albani dalam Silsilah al-Ahadits ash-Shahihah no. 848

HR. al-Bukhari no. 69 dan Muslim no. 1733


———-
Sumber: Asysyariah – www.asysyariah.com – Selasa,24 April 2012/2 Jumadil Akhir 1433H

Print Friendly