Ikhlas

Yahya bin Abi Katsir t berkata:
“Pelajarilah niat karena niat lebih sempurna daripada amal.”

Ibnul Mubarak t berkata:
“Berapa banyak amal yang kecil menjadi besar karena niat.”

Yusuf bin Al-Husain Ar-Razi t berkata:
“Perkara yang paling berat di dunia adalah ikhlas. Aku sering menghilangkan riya` dari hatiku tetapi seolah tumbuh lagi di hatiku dengan warna yang berbeda.”

Mutharrif bin Abdullah t berkata:
“Baiknya hati tergantung dari baiknya amal, dan baiknya amal tergantung dari baiknya niat.”

Sufyan Ats-Tsauri t berkata:
“Sesuatu yang paling berat mengobatinya bagiku adalah niatku, karena niatku senantiasa berbolak-balik.”

Seorang ahli cerita yang suka menasihati orang berdiri dekat Muhammad bin Wasi’, lalu berkata, “Betapa aku melihat hati manusia tidak khusyu’, tidak menangis, dan kulit tidak bergetar dengan nasihat. Mengapa?”
Muhammad berkata, ”Hai fulan, aku melihat manusia datang dari sisimu. Sesungguhnya peringatan itu jika keluar dari hati (yakni dilakukan secara ikhlas –red) maka akan diterima hati.”

(Shifatush Shafwah, 4/269, Aina Nahnu min Akhlaqis Salaf)

———-
Sumber: Asysyariah – www.asysyariah.com – Kamis,10 November 2011/13 Dzulhijjah 1432H

Print Friendly