Doa Membasuh Muka Pada Saat Berwudhu.

Pertanyaan:

Apakah boleh bagi seseorang muslim ketika membasuh muka pada saat berwudhu mengucapkan: “اللهُمَّ بَيِّضْ وَ جْهِيْ كَمَا بَيَّضْتَ وُجُوْهًا وَ كَمَا سَوَّدْتَ وُجُوْهًا, اللهُمَّ اجْعَلْنِيْ أَشْرَبُ مِنْ مَاء الجَنَّة…” ?

Jawab:

Doa tersebut tidak dibaca ketika membasuh muka, kerena perbuatan tersebut bukan dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, dan Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Barangsiapa yang membuat amalan ibadah baru dari perkara kami (agama ini -red), yang bukan bagian darinya (agama ini), maka amalan itu tertolak” (HR. Bukhari: 3/525), di hadits lain Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Barangsiapa yang mengamalkan suatu amalan yang tidak ada perintah kami untuk mengamalkannya, maka amalan tersebut tertolak” (HR. Bukhara:5/156). Nabi tidak pernah membaca doa ketika membasuh wajah, akan tetapi (yang benar) bahwa beliau membaca pada permulaan wudhu: “بِسْمِ اللّهِ”, dan ketika selesai berwudhu: “أشْهَدُ أنْ لاَ إلَهَ إلاَّ اللّه وَحْدَ هُ لاَ شَرِيْكَ لهُ, وَ أشْهَدُ أنَّ مُحَمَدًا عَبْدُهُ وَ رَسُوْلُهُ” adapun hikmah di balik itu wallahu a’lam yaitu bahwa hal tersebut mengumpulkan dua bentuk bersuci, (pertama): Bersuci dengan air dari hadats kecil dan besar, dan ini disebut bersuci yang nampak (terlihat), kemudian (yang kedua): Bersuci dengan dua kalimat syahadat dari kesyirikan, maka terkumpulah dua bentuk bersuci; bersuci dari hadats dan dari syirik, inilah hikmah wallahu a’lam. Adapun selain doa tersebut, maka tidak dikatakan sebagai doa di dalam berwudhu, karena hal tersebut tidak ada (dalil) yang menetapkan bahwa hal tersebut dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam.

[[b]Sumber:[/b]Al-Muntaqa Min Fatawa fadilah Syaikh Shalih bin Fauzan bin ‘Abdillah al-Fauzan jilid 3/8-9]

———-
Sumber: Al-Sofwa – www.alsofwa.com – Senin, 4 Juni 2012/14 Rajab 1433H

Print Friendly