Antara Berbuka atau Berpuasa Saat Safar (Bepergian)

Pertanyaan

Alhamdulillah. Sebagaimana yang telah kita ketahui bahwa sarana transportasi sekarang ini sudah begitu tersebar dan nyaman, keadaan ini tidaklah memberatkan untuk berpuasa. Manakah yang lebih utama, berpuasa atau berbuka (tidak berpuasa) disaat safar?

Jawaban

Musafir (orang yang bepergian) memiliki pilihan antara berpuasa atau berbuka. Kalau melihat zahir dalil-dalil yang ada, maka berbuka itu lebih utama terlebih apabila berpuasa itu sangat dirasa memberatkan saat safarnya. Hal ini berdasarkan sabda Rasulullah:

لَيْسَ مِنَ اْلبِرِّ الصَّوْمُ فِيْ السَّفَرِ

“Berpuasa saat safar bukanlah suatu kebaikan.”

Beliau juga bersabda:

إِنَّ اللهَ يُحِبُّ أَنْ تُؤْتَى رُخَصُهُ كَمَا يَكْرَهُ أَنْ تُؤْتَى مَعْصِيَّتُهُ

“Sungguh Allah itu cinta apabila rukhshah (kompensasi yang diberikannya) itu ditunaikan, sebagaimana ia benci apabila kemaksiatan itu dilakukan.”

Dan apabila ia berpuasa, maka hal itu tidak mengapa baginya selama puasa itu tidak dirasa memberatkan dirinya. Namun apabila hal itu dirasa memberatkan baginya, maka hal itu makruh. Semoga Allah memberikan taufik-Nya.

Fatwa Syiaikh bin Baaz

(Fatawa Islamiyah, Syaikh Abdul Aziz bin Baaz, 2/264)

———-
Sumber: Al-Sofwa – www.alsofwa.com – Selasa,22 Juli 2014/24 Ramadhan 1435H

Print Friendly