Larangan Bagi Orang Mukallaf Mendoakan Keburukan Terhadap Diri, Anak, Pelayan, Harta & Semacamnya

Kami meriwayatkan dalam Sunan Abu Dawud dengan isnad yang shahih, dari Jabir Radhiyallahu ‘anhu, dia berkata, “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

لاَ تَدْعُوْا عَلَى أَنْفُسِكُمْ، وَلاَ تَدْعُوْا عَلَى أَوْلاَدِكُمْ، وَلاَ تَدْعُوْا عَلَى خَدَمِكُمْ، وَلاَ تَدْعُوْا عَلَى أَمْوَالِكُمْ، لاَ تُوَافِقُوْا مِنَ اللهِ سَاعَةً نِيْلَ فِيْهَا عَطَاءٌ فَيُسْتَجَابَ لَكُمْ.

‘Janganlah kalian mendoakan keburukan menimpa dirimu, janganlah kalian mendoakan keburukan menimpa anak-anakmu, janganlah kalian mendoakan keburukan menimpa pembantu-pembantumu, janganlah kalian mendoakan keburukan menimpa hartamu, agar doa kalian tidak bersamaan dengan waktu dikabulkannya doa dari Allah sehingga doa keburukan itu dikabulkan’.

Takhrik Hadits: Shahih. Diriwayatkan oleh Abu Dawud, Kitab ash-Shalah, Bab an-Nahyu an Yad’uwa ala Ahlihi wa Malihi, 1/479, no. 1532, dengan sanad hasan, padahal ia merupakan potongan hadits Muslim yang akan datang setelahnya. Maka tidak perlu untuk memperpanjang pengkajiannya dengan menyebutkan sanadnya.

Saya berkata, نِيْلَ dengan mengkasrahkan nun dan mensukunkan ya` bermakna, waktu dikabulkannya, diraihnya permintaan oleh yang meminta tanya.

Dan Muslim meriwayatkan hadits ini dalam akhir kitab Shahihnya [Kitab az-Zuhd, Bab Hadits Jabir, 4/2304, no. 3009.], dan dia berkata di dalamnya,

لاَ تَدْعُوْا عَلَى أَنْفُسِكُمْ، وَلاَ تَدْعُوْا عَلَى أَوْلاَدِكُمْ، وَلاَ تَدْعُوْا عَلَى أَمْوَالِكُمْ، لاَ تُوَافِقُوْا مِنَ اللهِ سَاعَةً يُسْأَلُ فِيْهَا عَطَاءً فَيَسْتَجِيْبَ لَكُمْ.

“Janganlah kalian mendoakan keburukan menimpa dirimu, janganlah kalian mendoakan keburukan menimpa anak-anakmu, janganlah kalian mendoakan keburukan menimpa hartamu, agar doa kalian tidak bersamaan dengan waktu dikabulkannya doa dari Allah sehingga doa kebu-rukan itu dikabulkan.”

Sumber: dikutib dari Buku “Ensiklopedia Dzikir dan Do’a Al-Imam An-Nawawi Takhrij & Tahqiq: Amir bin Ali Yasin. Diterbitkan oleh: Pustaka Sahifa Jakarta. Oleh: Abu Nabiel)


———-
Sumber: Al-Sofwa – www.alsofwa.com – Jumat,23 Mei 2008/17 Jumadil Awal 1429H

Print Friendly