Minumlah

Abu Hurairah, siapa yang tidak mengenal sahabat Nabi saw yang berjasa besar kepada umat Islam melalui hadits-hadits yang dia riwayatkan dari Nabi saw, seorang sahabat dengan total hadits terbanyak dari Nabi saw, berkat taufik dari Allah kemudian kesungguhannya di bidang tersebut, di mana demi hadits dia rela hidup sangat sederhana dan berlapar-lapar, dan hasilnya adalah ribuan hadits yang menjadi suluh atau obor penerang dalam kehidupan beragama kaum muslimin.

Kita tengok sesaat sebagian sisi kehidupan sahabat mulia ini melalui penuturannya yang diriwayatkan oleh Imam al-Bukhari dan lainnya.

Abu Hurairah berkisah,

“Orang-orang banyak mengatakan, ‘Abu Hurairah telah banyak (meriwayatkan hadits Rasulullah); sungguh aku senantiasa menemani Rasulullah untuk mengenyangkan perutku, saat aku tidak bisa mendapatkan roti, tidak mengenakan sutra, dan tidak dijadikan pembantu oleh si Fulan dan Fulanah. Aku pernah menempelkan perutku ke tanah karena lapar, dan sungguh aku pernah meminta kepada orang untuk membacakan ayat yang aku pahami (dengan tujuan) supaya dia membawaku (ke rumahnya) lalu dia akan memberikan makanan kepadaku. Dan orang yang paling baik kepada fakir miskin adalah Ja’far bin Abu Thalib, dia membawa kami (ke rumahnya) dan memberikan kepada kami makanan yang ada di rumahnya, sampai-sampai dia mengeluarkan buat kami kantong kulit lalu kami merobeknya dan menjilatinya.

Demi Allah yang tidak ada tuhan yang berhak disembah selain Dia, sungguh aku pernah menempelkan perutku ke tanah karena lapar, dan aku pernah mengikatkan batu di perutku karena lapar. Suatu hari aku duduk di jalan yang biasa dilalui oleh para sahabat saat keluar, lalu Abu Bakar lewat dan aku bertanya padanya tentang satu ayat, dan tidaklah aku bertanya kepadanya kecuali agar dia memberiku makan, namun dia lewat tanpa melakukan (apa yang kuinginkan). Kemudian setelah itu lewat Umar. Aku bertanya kepadanya tentang satu ayat, dan tidaklah aku bertanya kepadanya kecuali agar dia memberiku makan, namun dia lewat tanpa melakukan (apa yang kuinginkan).

Kemudian setelah itu Abul Qasim lewat dan beliau tersenyum saat melihatku. Beliau mengetahui apa yang tersirat di wajahku dan terbetik dalam jiwaku.

Kemudian beliau bersabda, ‘Wahai Abu Hurairah!’ Aku menjawab, “Labbaik, wahai Rasulullah.’ Beliau bersabda, ‘ikutlah (denganku)!’

Kemudian beliau berjalan dan aku mengikuti beliau. Lalu beliau hendak masuk (rumah beliau), beliau meminta izin dan setelah meminta izin untuk masuk, beliau masuk dan mendapatkan susu dalam bejana (kendi), maka beliau bertanya, ‘Dari mana susu ini?’

Penghuni rumah (istri beliau) menjawab, “Fulan atau Fulanah menghadiahkannya kepadamu.’ Beliau bersabda, “Wahai Abu Hurairah!’ Aku menjawab, “Labbaik, wahai Rasulullah.’ (Beliau bersabda), ‘Temuilah Ahlus Shuffah (sahabat yang tinggal di halaman masjid Rasulullah) dan undanglah mereka ke sini!’

Dia (Abu Hurairah) mengatakan, ‘Ahlus Shuffah adalah tamu Islam, mereka tidak bernaung pada keluarga dan harta atau pada seseorang. Apabila Nabi mendapatkan sedekah, beliau mengirimkannya kepada Ahlus Shuffah tanpa mengambil sedikit pun darinya. Sedangkan apabila beliau diberi hadiah, maka beliau mengirimkannya kepada Ahlus Shuffah dan mengambilnya sedikit dan menikmatinya bersama mereka.’ Ini (yaitu perintah beliau untuk mengundah Ahlus Shuffah) membuatku meras tidak enak. Aku mengatakan (dalam hatiku), ‘Apalah artinya susu ini bagi Ahlus Shuffah. Aku lebih berhak untuk mendapatkan seteguk susu ini supaya aku mendapatkn kekuatana. Jika mereka sudah datang, pastilah Rasulullah akan menyuruhku untuk memberikannya kepada mereka. Dan aku tidak tahu, akankah susu ini sampai kepadaku (giliranku)?’ Akan tetapi taat kepada Allah dan taar kepada Rasulullah adalah suatu keharusan, maka aku pun mendatangi mereka dan mengajak mereka. Mereka datang dan meminta izin untuk masuk. Rasulullah mempersilahkan mereka masuk lalu mereka duduk dalam rumah.

Belia bersabda, ‘Wahai Abu Hurairah!’ Aku menjawab, ‘Labbaik, wahai Rasulullah.’ Beliau bersabda, ‘Ambillah susu ini dan berikanlah kepada mereka.’

Lalu aku mengambil kendi itu, lalu aku memberikannya kepada salah seorang dari mereka, lalu dia minum sampai puas. Setelah itu dia mengembalikannya kepadaku (begitu seterusnya) sampai berakhir pada Rasulullah sementara semua Ahlus (penghuni) Shuffah sudah kenyang. Beliau mengambil kendi itu sambil tersenyum dan bersabda, ‘Wahai Abu Hurairah!’ Aku mengatakan, ‘Labbaik, wahai Rasulullah.’ Beliau bersabda, ‘Tinggal aku dan engkau.’ Aku mengatakan, ‘Benar, wahai Rasulullah.’ Beliau bersabda, ‘Duduklah dan minumlah.’ Lalu aku minum. Beliau bersabda, ‘Minumlah.’ Lalu aku minum sementara beliau terus saja mengatakn, ‘Minumlah!’ sampai aku mengatakan, ‘Tidak, demi Dzat yang mengutusmu dengan al-Haq, aku sudah tidak dapat mendapatkan tempat lagi baginya.’ Beliau bersabda, ‘Berikan kepadaku!’ Lalu aku memberikan kendi itu kepada beliau, lalu beliau memuji Allah, kemudian membaca, ‘Bismillah’ dan meminum sisanya.”
(Izzudin Karimi)


———-
Sumber: Al-Sofwa – www.alsofwa.com – Rabu,26 Mei 2010/12 Jumadil Akhir 1431H

Print Friendly