Banyak Ulama Mengenal dan Mencintai SALAFI Dari Buku Ini,.. Buku Sifat Shalat Nabi..

Buku ini Mengantarkanku Mencintai Salafi

Bismillah was shalatu was salamu ‘ala Rasulillah. Amma ba’du …

Saya tidak tahu harus memulai cerita dari mana, karena keinginan ini sebenarnya sudah ada sejak lama. Rasanya harus buka kartu jika ini diceritakan. Merahasiakan latar belakang hidup, secara umum, memang lebih baik. Namun terkadang ada yang perlu kita ceritakan, barangkali bermanfaat bagi yang lainnya. Karena itu, saya mohon maaf jika terkesan ada unsur tazkiyah, memuji diri sendiri. Sebenarnya, itu hanya ungkapan kegembiraan ketika seseorang mendapatkan sesuatu yang berharga.

Saya hanya hendak bercerita tentang sebuah buku. Buku yang banyak tersebar di masyarakat.

Sewaktu awal kuliah, saya seorang aktivis pergerakan. Sebagaimana umumnya mahasiswa yang mendapat predikat sangat semangat dengan idealisme. Tidak hanya satu pergerakan, tapi beberapa ormas pergerakan. Bagi saya, selama itu ada kesan memperjuangkan Islam maka layak untuk didukung.

Pada kesempatan yang sama, saya tinggal di sebuah pesantren yang pembinanya anti dengan pergerakan. Meskipun ada beberapa pembina yang menjadi petinggi pergerakan. Namun, khusus pembina di ruangan saya, beliau sangat anti dengan pergerakan.

Pesantren itu campur-baur — ada mahasiswa, ada santri usia sekolah, ada juga santri pelatihan bahasa.

Khusus untuk mahasiswa, kami punya kegiatan rutin kajian tiap malam, antara pukul 20.00 – 21.30. Kajian ini hampir tidak pernah libur, kecuali jika ustadznya mengisi pengajian di luar pesantren. Ini menjadi ujian kesabaran terbesar bagi semua mahasiswa. Rasanya seperti dipaksa. Kajian campur ngantuk berat. Tapi, jangan sampai ada suara polpen jatuh. Jika sampai jatuh, bisa-bisa santri akan dipanggil oleh ustadz, dan ditertawakan oleh teman-teman. Hampir tidak ada peluang untuk meminta izin, selain sakit atau belajar untuk ujian.

Awal-awal mengikuti, rasanya saya tidak bisa melanjutkan. Hingga ada beberapa rekan seangkatan saya yang memilih keluar, karena tidak kuat dengan kegiatan ini.

Perasaan terpaksa pun menyelimuti diri saya. Mendengarkan kajian, sementara batinnya berontak. Rasanya tidak ada yang bisa masuk. Padahal pertemuan berikutnya, Ustadz selalu menanyakan pelajaran kemarin.

Satu hal lagi, terkadang dalam kajian, Ustadz memberikan kritik pedas untuk beberapa kegiatan mahasiswa pergerakan. Itu membuat saya semakin berontak. Saya berada di pihak mereka, bukan di pihak Ustadz. Saya harus mengakhiri malam saya dengan kondisi sangat kelelahan. Lelah fisik karena sudah sangat capek, dan lelah batin dengan semua suasana yang sangat tidak nyaman bagi saya. Maklum jika ini sampai berpengaruh pada penurunan berat badan.

Alhamdulillah, Allah takdirkan, saya di posisi bersebelahan dengan seorang teman yang lebih senior dua tahun di atas saya. Dari beliau, saya terbantu untuk memahami kesimpulan kajian, yang rasanya sulit untuk saya cerna.

Hingga pada suatu kesempatan, saya menemukan buku panduan shalat di rak senior saya itu. Saya ingat, buku itu berwarna biru. Tapi saya tidak terlalu memperhatikan penerbitnya. Seingat saya, buku itu mulai saya baca malam hari setelah kajian.

Saya tidak tahu, rasanya ada sesuatu yang aneh. Mungkin itu yang namanya hidayah. Saya yang biasanya sudah sangat ngantuk, tiba-tiba bisa bertahan tetap segar. Saya baca buku pelan-pelan. Kadang beberapa kali saya ulang. Setiap poin saya nikmati. Rasanya, sangat mudah untuk diserap. Malam itu, kegiatan baca tidak selesai. Lanjut esok hari.

Buku Sifat Shalat Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam, karya seorang ahli hadis yang tawadhu’, Imam Al-Albani. Saya tertarik karena ini membahas shalat yang menjadi ibadah rutin paling penting bagi manusia. Selama ini kita mengerjakan shalat, rasanya garing. Kita melakukan berbagai gerakan, membaca berbagai bacaan, tapi kita tidak pernah tahu dari mana sumbernya. Alhasil, saya semakin suka buku ini, karena semua gerakan dalam shalat, disebutkan dengan rinci dan disertai dalil.

Hingga, saya baca buku itu sampai habis. Padahal ini belum pernah ada dalam sejarah hidup saya; baca buku sampai habis. Karena biasanya hanya di permukaan dan daftar isi saja.

Singkat cerita, Allah memberi taufik kepada saya, hingga saya menjadi orang yang sangat cinta dengan shalat sunnah. Setiap ada kesempatan shalat sunnah, tidak akan saya sia-siakan. Setiap saya shalat, saya berusaha untuk menyesuaikan dengan panduan yang disebutkan dalam buku itu. Bahkan saya membayangkan setiap dalil untuk semua gerakan dalam shalat itu. Kali ini saya bisa merasakan ketenangan dan konsentrasi dalam shalat. Atau jika tidak keberatan, saya ungkapkan, “Saya sedang khusyuk dalam shalat.” Shalat dengan fokus memikirkan semua gerakan dan bacaan yang ada di dalamnya.

Perjalanan spiritual itu ternyata tidak berhenti di sini. Sekali lagi, mungkin inilah yang disebut hidayah, tiba-tiba saya menjadi orang yang suka belajar agama. Biasanya pukul 7.00 saya sudah lari dari pesantren untuk kelayapan, sekarang suasanya berbeda. Saya jadi suka membaca hadits, saya jadi suka mendengarkan kajian, saya jadi suka baca buku-buku para ulama.

Dan … di antara yang saya anggap sangat menggembirakan, saya semakin mudah menerima pelajaran di kajian malam. Kali ini, hati sudah tidak lagi berontak. Suasana lebih nyaman dan lebih tenang.

Saya layak berterima kasih yang setinggi-tingginya atas kesabaran Ustadz, yang mengantarkan saya menuju manusia yang sebenarnya

Ada cuplikan peristiwa yang menarik. Sampai saya suka dengan kajian, penampilan saya, masih sama dengan orang awam. Isbal, baju dimasukkan, pake sabuk, dan seterusnya. Ya, meskipun ini bukan standar orang anti-ngaji. Suatu ketika saya diajak kajian oleh senior saya, di Masjid Al-Hasanah, Terban. Kajian Ahad pagi, pukul 9.00. Melihat penampilan saya yang paling nyeleneh sendiri, ustadz yang akan mengisi pengajian pagi itu langsung memanggil saya, yang kala itu sedang mengambil posisi untuk duduk.

”Ya, fulan,” Ustadz memanggil.

“Saya?” jawabku.

“Ya, Anda. Di mana Allah?”

Rasanya aneh. Belum pernah saya dapat pertanyaan seperti ini. Tapi alhamdulillah, saya sudah tahu kunci jawabannya.

Saya jawab, “في السماء (di atas langit).”

Alhamdulillah, jawaban saya di benarkan. Jawabnya pakai bahasa Arab lagi. Ya … sedikit kecampuran deg-degan.

Lebih aneh lagi, ternyata yang mengalami peristiwa semacam itu bukan saya seorang. Saya berjumpa dengan seseorang teman satu angkatan. Dia seorang salafi. Dia baru saja menikah dan pindah di dekat masjid tempat saya tinggal. Kala itu, saya sudah jadi marbot masjid. Ketika sedang ngobrol tentang buku Sifat Shalat Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam, saya langsung sampaikan, ini buku mengantarku menjadi senang ngaji. Dia balik sampaikan, ternyata sama! Dia senang ngaji juga karena buku ini.

Di kesempatan lain, saya berjumpa adik angkatan. Dua tahun lebih muda dari saya. Ternyata dia juga memiliki pengalaman yang sama. Cinta salafi, karena buku Sifat Shalat Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam.

Setelah tambah beberapa referensi, saya mendapat informasi yang lebih mencengangkan. Ternyata Syaikh Abu Ishaq Al-Huwaini, seorang ahli hadits Mesir, juga mengalami hal semisal. Beliau yang dulunya seorang apoteker, berubah menjadi ulama hadits kelas dunia; pengantarnya, buku Sifat Shalat Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam.

Saya semakin yakin, kejadian semacam ini pastilah banyak. Dari sekian juta umat Islam di dunia, mungkin ada banyak orang yang nasibnya seperti Syaikh Abu Ishaq. Allahu a’lam, betapa besar jasa Imam Al-Albani. Betapa banyak pahala yang akan beliau dapatkan.

Semoga Allah menerima amal kita semua.

***

Oleh: Ustadz Ammi Nur Baits

Artikel WanitaSalihah.Com

reposting : http://wanitasalihah.com/buku-ini-mengantarkanku-mencintai-salafi/

Ingin mendapatkan terjemah buku tersebut?

Bisa memesan dengan mengirimkan SMS ke nomer Blog ini, harga buku Rp. 50.000,- belum termasuk ongkos kirim
Format SMS :

SSN_Nama anda_Alamat , lalu kirimkan ke 0823 1775 7628

———-
Sumber: Asli Bumiayu – www.aslibumiayu.net – Rabu, 2 September 2015/18 Dzulkaidah 1436H

Print Friendly