Isra Mi'raj Bidah? Apakah Isra Mi'raj Terjadi Di Bulan Rajab?? Ternyata Tidak Ada Satu Dalilpun Yang Menyatakan Demikian

BENARKAH ISRA MI’RAJ ITU ADALAH BIDAH?

Segala puji bagi Allah, Tuhan semesta alam. Shalawat dan salam buat junjungan alam yakni Nabi besar Muhammad Shallallahu’alaihi wa Sallam, keluarga beliau, sahabat – sahabat beliau Shallallahu’alaihi wa sallam dan orang – orang yang mengikuti jalan beliau sampai hari kiamat.

Amma Ba’du.

Sesungguhnya sebaik – baik perkataan adalah Kitabullah, sebaik – baik petunjuk adalah petunjuk Muhammad Shallallahu’alaihi wa Sallam, seburuk – buruk perkara adalah hal – hal baru yang diada-adakan (Bid’ah) dan setiap bid’ah adalah sesat.” [Shahih : Diriwayatkan oleh Imam Muslim]

Pembaca yang kami hormati. Semoga Allah menjaga kita semua nya. Rasulullah Shallallahu’alaihi wa Sallam bersabda : ”Barangsiapa yang mengada – adakan dalam urusan (agama) kami ini yang bukan berasal darinya (tidak berpedoman padanya), maka hal itu tertolak.” [Shahih : Hadits Diriwayatkan oleh Al-Bukhari dan Muslim]

Didalam hadits yang lain, Rasulullah Shallallahu’alaihi wa Sallam bersabda : ”Barangsiapa yangmelakukan suatu amalan(ibadah)yang bukan dari urusan (agama) kami, maka hal itu tertolak.”Dari hadits diatas dapat kita simpulkan bahwa, Bid’ah itu adalah sesuatu yang baru didalam agama, yang tidak mempunyai dalil baik itu dari al-Quran maupun as-Sunnah, yang menyerupai peribadatan kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Jika kita sudah mengetahui apa itu bid’ah, sekarangapa hukumnya melakukan bid’ah.Segala bid’ah didalam urusan agama adalahsesat.Rasulullah Shallallahu’alaihi wa Sallam bersabda : ”Oleh karena itu wajib atas kalian berpegang teguh dengan sunnah ku dan sunnah Khulafaur Rasyidin yang telah mendapatkan petunjuk. Gigitlah ia (dengan kuat) dengan gigi gerham.Hendaklah kalian menghindari perkara yang baru yang diada-adakan (bid’ah),karenasemua perkara bid’ah adalah Sesat.”[Shahih : Diriwayatkan Abu Dawud, dan At-Tirmidzi, ia berkata ”ini hasan shahih. Dishahihkan oleh Al-Albani didalam Shahiihuj Jami’ no 2549]

Wahai saudaraku, semoga Allah merahmati mu. Isra’ Mi’raj merupakan salah satu tanda dari sekian banyak tanda kekuasaan Allah Subhanahu wa Ta’ala. Dan salah satu mukjizat yang Allah berikan kepada Nabi kita Muhammad Shallallahu’alaihi wa sallam. Allah Subhanahu wa Ta’ala ceritakan tentang ini didalam al-Quran surat (17) Al-Isra’.

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman :“Maha Suci Allah, yang telah memperjalankan hamba-Nya pada suatu malam dari Al Masjidil Haram ke Al Masjidil Aqsha yang telah Kami berkahi sekelilingnya agar Kami perlihatkan kepadanya sebagian dari tanda-tanda (kebesaran) Kami. Sesungguhnya Dia adalah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.”[Q.S Al-Isra’ ayat 1]

Diantara hal yang terjadi pada malam Isra’ Mi’raj ini adalah perintah Shalat. Yang awal nya diwajibkan sebanyak 50 kali. Setelah itu, dengan kasih dan sayang nya Allah Subhanahu wa Ta’ala kepada umat Islam. Lalu dikurangi hingga menjadi 5 waktu.

Hadits tentang tawar menawar jumlah rakaat shalat,salah satunya ada dalam kitab “Mukhtashar Shahih Bukhari”, karya Syaikh Albani, pada halaman 292, Bab Shalat hadits ke 193 dan 194. Ibnu Syihab berkata, “Ibnu Hazm memberitahukan kepadaku bahwa Ibnu Abbas dan Abu Habbah al-Anshari berkata bahwa Nabi Muhammad saw bersabda, ‘Jibril lalu membawaku naik sampai jelas bagiku Mustawa. Di sana, aku mendengar goresan pena-pena.’ Ibnu Hazm dan Anas bin Malik berkata bahwa Nabi Muhammad saw. bersabda, ‘Allah Azza wa Jalla lalumewajibkan atas umatku lima puluh shalat (dalam sehari semalam).

Aku lalu kembali dengan membawa kewajiban ituhingga kulewati Musa,kemudian ia (Musa) berkata kepadaku, ‘Apa yang diwajibkan Allah atas umatmu?’

Aku menjawab, ‘Dia mewajibkan lima puluh kali shalat (dalam sehari semalam).’

Musa berkata, ‘Kembalilah kepada Tuhanmu karena umatmu tidak kuat atas yang demikian itu.’ Allah lalu memberi dispensasi (keringanan) kepadaku (dalam satu riwayat: Maka aku kembali dan mengajukan usulan kepada Tuhanku),lalu Tuhan membebaskan separohnya.

Aku lalu kembali kepada Musa dan aku katakan, ‘Tuhan telah membebaskan separonya.’ Musa berkata, ‘Kembalilah kepada Tuhanmu karena sesungguhnya umatmu tidak kuat atas yang demikian itu.

Aku kembali kepada Tuhanku lagi, laluDia membebaskan separonya lagi.Aku lalu kembali kepada Musa, kemudian ia berkata, ‘Kembalilah kepada Tuhanmu karena umatmu tidak kuat atas yang demikian itu.’

Aku kembali kepada Tuhan, kemudian Dia berfirman,‘Shalat itu lima (waktu) dan lima itu (nilainya) sama dengan lima puluh (kali),tidak ada firman yang diganti di hadapan Ku.’

Aku lalu kembali kepada Musa, lalu ia berkata, ‘Kembalilah kepada Tuhanmu.’ Aku jawab, ‘(Sungguh) aku malu kepada Tuhanku.’

Jibril lalu pergi bersamaku sampai ke Sidratul Muntaha dan Sidratul Muntaha itu tertutup oleh warna-warna yang aku tidak mengetahui apakah itu sebenarnya?Aku lalu dimasukkan ke surga.Tiba-tiba di sana ada kail dari mutiara dan debunya adalah kasturi.’” [SHAHIH. Bukhari, bab Shalat no 193-194].

Sebagian besar kaum Muslimin, terutama dinegara kita ini.Menjadikan moment ini sebagai peringatan.Atau yang disebut dengan hari peringatan Isra’ Mi’raj. Mereka berkumpul – kumpul di masjid lalu mendengarkan ceramah tentang Isra’ Mi’raj ini.

Bahkanada yang berlebih–lebihan, berpesta dimasjid,makan dan minum. Apakah hanya sebuah peringatan saja Isra’ Mi’raj itu……! Setelah hari itu berlalu, maka habis tanpa meninggalkan apa – apa.

Mereka meyakini bahwa Isra’ Mi’raj itu terjadi pada malam 27 Rajab. Padahal para Ulama, baik yang dahulu maupun yang sekarang sepakat. Bahwa tidak ada satupun hadits dari Nabi Shallallahu’alaihi wa sallam, baik itu hadits yang Shahih (Kuat), maupun hadits yang Dhaif (Lemah).Yang menjelaskan kapan terjadinya Isra’ Mi’raj ini.

Bahkan para Ulama berselisih didalam menentukan nya.

A. Perbedaan Para Ulama Tentang Isra’ dan Mi’raj

1.Menurut Imam Az-Zuhri Rahimahullah :Peristiwa Isra’ Mi’raj terjadi setahun sebelum beliau hijrah ke Madinah.”[Dala’il An-Nubuwwah (II/354), Imam Al-Baihaqi dan Tarikh Al-Islam (I/141), Imam Adz-Dzahabi].

2. Menurut Ibnu Ishak Rahimahullah : “Peristiwa itu terjadi kira – kira sepuluh tahun setelah Nabi Muhammad Shallallahu’alaihi wa Sallam diutus sebagai rasul, yaknisebelum Abu Thalib dan Khadijah meninggalkan dunia.”[Sirah Ibnu Hisyam (I/396) dan Al-Bidayah wa An-Nihayah (III/107), Imam Ibnu Katsir]

3.Menurut Ismail As-Suda Rahimahullah : “Peristiwa Isra’ itu terjadienam belas bulan sebelum Rasul hijrah.”

4.Menurut Imam Bukhari Rahimahullah : “Peristiwa Isra’ terjadisetelah kematian Abu Thalib.”[Fathul Baari (VII/196), Ibnu Hajar. Lihat pendapat ini didalam Seleksi Sirah Nabawiyah : Studi Kritis Muhaddits terhadap Riwayat Dhaif (hal 184), Syaikh Dr. Akram Dhiya’ Al-Umuri. Pustaka Darul Falah]

5.Menurut Al-Waqidi meriwayatkan dari beberapa gurunya bahwa Isra’ dan Mi’raj terjadi pada malam Sabtu, 17 Ramadhan tahun ke 12 dari kenabian,tepatnya delapan belas bulan sebelum Hijrah.

6.Sedangkan menurut guru-gurunya yang lain, kata Al-Waqidi Rahimahullah : “Rasulullah Shallallahu’alaihi wa Sallam melakukan Isra’ dan Mi’raj padamalam tanggal 17 Rabi’ul Awwal setahun sebelum Hijrah.

7.Al-Waqidi berkata : “Saya sendiri berpendapat, peristiwa itu terjadi pada tanggal 27 Rajab.” [Lihat perkataan Al-Waqidi ini didalam Al-Wafa (hal 200 – 201), Ibnul Jauzi. Pustaka Al-Kautsar]

Wahai saudara ku, semoga Allah merahmati mu. Lihatlah, bagaimanapara ulama tidak berani memastikan dengan benar. Kapan terjadinya Isra’ Mi’raj.

Kalaulah hal ini merupakan hari raya atau peringatan bagi kita, atau ada satu syariat Ibadah pada Isra’ Mi’raj. Pasti Rasulullah Shallallahu’alaihi wa sallam, para sahabat, dan para ulama lain nya. Telah sepakat tentang tanggal terjadinya Isra’ Mi’raj ini. Mari kita lihat tanggapan para Ulama tentang masalah perbedaan ini.

B. Tidak Ada Riwayat yang Sah tentang KAPAN Isra’ dan Mi’raj Nabi Shallallahu’alaihi wa Sallam.

Syaikh Prof. Dr. Zaid bin Abdul Karim Az-Zaid hafizhullah berkata didalam Fiqih Sirah nya, beliau berkata : “Tidak ada riwayat yang menjelaskan tanggal terjadinya peristiwa Isra’ dan Mi’raj yang dapat dijadikan sandaran. Oleh karena itu, terjadi perbedaan dalam hal ini dan beragam pendapat.

Hal ini menunjukkan, sebagaimana telah kami katakan juga tentang tanggal kelahiran beliau Shallallahu’alaihi wa Sallam bahwamalam Isra’ dan Mi’raj bukanlah malam yang istimewa untuk melakukan ibadah.

Tidak disyariatkan pada malam tersebut untuk meningkatkan ibadah, baik berupa shalat, umrah, ataupun sedekah. Seandainya malam tersebut memiliki keistimewaan khusus untuk beribadah, pasti akan ada penjelasnya untuk kita dapat menghilangkan keraguan dan perbedaan.” [Lihat, Fikih Sirah, hal 238]

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah Rahimahullah berkata : “Tidak ada dalil yang jelas tentang malam Isra’ juga bulan nya juga kepastian nya. Yang ada riwayat munqothi yang beragam. Tidak ada satupun yang kuat. Tidak disyariatkan bagi kaum Muslimin yang meyakini malam tersebut mengistimewakan dengan shalat dan lain nya.” [Zaadul Maad (I/58), Ibnu Qayyim. Lihat, Fikih Sirah, hal 239] Al-Allamah asy-Syaikh Abu Umamah bin An-Naqqasy berkata : “Adapun malam Isra’ dan Mi’raj, tidak ada satupun riwayat, baik Shahih maupun Dhaif (Lemah) yang menjelaskan keistimewaan beramal pada malam tersebut.

Oleh karena itu, Nabi Shallallahu’alaihi wa Sallam maupun sahabat tidak menjelaskan hal tersebut dengan sanad yang Shahih. Selain itu, tidak pernah ada saat ini hingga hari Kiamat yang menjelaskan hal tersebut. Siapa saja yang mengatakan tentang hal itu, itu hanyalah pendapat pribadinya saja yang mungkin ada pertimbangan tertentu.

Oleh karena itu, banyak sekali pendapat – pendapat dalam hal ini yang bertolak belakang dan tidak ada satu pun yang shahih. Seandainya hal ini memberikan manfaat bagi umat sekalipun setitik, niscaya Nabi Shallallahu’alaihi wa Sallam akan menjelaskan nya.” [Al-Mawahib Ad-Diniyah (3/14), Imam Al-Qasthalani. Lihat Fikih Sirah hal 239]

Sebagian masyarakatmeyakini bahwa peristiwa tersebut terjadi pada bulan Rajab,hal ini telah dibantah oleh Imam Asy-Syinqiti Rahimahullah. Al-Imam Asy-Syinqithi berkata : “Tidak ada dalil yang Shahih maupun Hasan yang menjelaskan bahwa peristiwa Isra’ terjadi di bulan Rajab, yangsesungguhnya semua itu tidak memiliki dasar.”[Manhaj Tasyri Islami Wa Hikamatuhu, Imam Muhammad As-Syinqithi. Lihat, Fikih Sirah hal 239]

Al-Allamah Asy-Syaikh Abdul Aziz bin Abdullah bin Baaz Rahimahullah berkata : “Tentang kepastian terjadinya malam Isra’ dan Mi’raj ini tidak di sebutkan dalam hadits – hadits Shahih (Kuat), tidak ada yang menyebutkan bahwa itu terjadi pada bulan Rajab dan tidak pula pada bulan lain nya. Semua yang memastikan nya tidak benar berasal dari Nabi Shallallahu’alaihi wa Sallam.

Demikian menurut para Ahli Ilmu. Allah mempunyai hikmah tertentu dengan menjadikan manusia lupa akan kepastian tanggal kejadian nya. Walaupun demikian, kepastiannya diketahui, kaum Muslimin tidak boleh mengkhususnya dengan suatu ibadah dan tidak boleh merayakan nya, karena Nabi Shallallahu’alaihi wa Sallam dan para sahabatnya Radhiyallahu’anhu tidak pernah merayakan nya dan tidak pernah mengkhususkan nya.

Jika perayaan nya di syariatkan, tentu Rasulullah Shallallahu’alaihi wa Sallam telah menerangkan nya kepada umat ini, baik dengan perkataan maupun dengan perbuatan.

Dan jika itu disyariatkan, tentu sudah diketahui dan dikenal serta dinukilkan dari pada sahabat beliau kepada kita, karena mereka senantiasa menyampaikan segala sesuatu dari Nabi mereka yang dibutuhkan umat ini, dan mereka tidak pernah berlebih – lebihan dalam menjalankan agama ini, bahkan merekalah orang – orang yang lebih dahulu melaksanakan setiap kebaikan.

Jika perayaan malam tersebut disyariatkan, tentulah mereka manusia pertama yang melaksanakan nya.Nabi Shallallahu’alaihi wa Sallam adalah manusia yang paling loyal terhadap sesama manusia, beliau telah menyampaikan risalah dengan sangat jelas dan telah menunaikan amanat dengan sempurna.

Seandainya memuliakan malam tersebut dan merayakan nya termasuk agama Allah, tentulah Nabi Shallallahu’alaihi wa Sallam tidak melengahkan nya tidak menyembunyikan nya.” [At-Tahdzir minal Bida’ hal 16 – 20. Lihat, Fatawa Terkini , jil 2 hal 430 – 435]

Alhamdulillah, dengan demikian jelaslah bagi kita. Bahwamalam Isra’ Mi’raj itu tidak memiliki keistimewaan yang khusus untuk kita beribadah.Sebagaimana yang dilakukan sebagian besar kaum Muslimin pada saat ini. Dan tidak ada satupun ibadah yang khusus pada malam tersebut.

Maka dari itu peringatan Isra’ Mi’raj yang kita kenal selama ini.Termasuk kedalam hal – hal yang baru didalam agama ini.Karena tidak ada satupun hadits baik yang Shahih muapun yang Dhaif yang menjelaskan tentang kejadiaan nya ataupun ibadah apa yang harus kita lakukan. Dan sudah kita ketahui, Rasulullah Shallallahu’alaihi wa sallam bersabda : “Sesungguhnya sebaik – baik perkataan adalah Kitabullah, sebaik – baik petunjuk adalah petunjuk Muhammad Shallallahu’alaihi wa Sallam, seburuk – buruk perkara adalah hal – hal baru yang diada-adakan (Bid’ah) dansetiap bid’ah adalah sesat.”[Shahih : Diriwayatkan oleh Imam Muslim]

Maka dari itu, termasuk perintah Rasulullah Shallallahu’alaihi wa sallam adalahmeninggalkan peringatan Isra’ Mi’raj.Karena amalan ini tidak ada dasarnya. Walaupun kita menganggap ini adalah suatu kebaikkan akan tetapi kebaikkan itu hanya ada pada Allah dan Rasul-Nya Shallallahu’alaihi wa sallam.

Seluruh ibadah yang berhubungan dengan hari tertentu, tanggal tertentu, sudah dijelaskan didalam al-Quran dan as-Sunnah.Contoh, ibadah puasa, maka masuknya ibadah puasa itu dengan masuknya awal bulan Ramadhan dan berakhir dengan masuknya bulan Syawwal, atau Idul Adha yang dijelaskan pada tanggal 10 Dzulhijjah, dan untuk di Arafah pada tanggal 9 Dzulhijjah, dan disunnahkan untuk melakukan puasa sunnah setiap bulan pada tanggal 13, 14, dan 15. Sebagaimana Rasulullah Shallallahu’alaihi wa sallam bersabda : “Ya Abu Dzar, apabila engkau hendak berpuasa tiga hari dalam satu bulan, maka berpuasalah pada (tanggal) tiga belas, empat belas, dan lima belas.” [Shahih : Diriwayatkan Tirmidzi dan Nasa’i]

Contoh lain lagi adalah Puasa hari Senin dan Kamis. Puasa hari Asyura dan banyak lagi. Semua ibadah yang berhubungan (berkaitan) dengan hari dan tanggal atau bulan tertentu sudah dijelaskan oleh Rasulullah Shallallahu’alaihi wa Sallam, baik itu kapan waktu nya maupun jenis ibadah yang harus dilakukan nya.

Adapun Isra’ Mi’raj, maka tidak ada kejelasan dari Allah dan Rasul-Nya, karena tidak ada ibadah tertentu yang disyariatkan pada tanggal atau bulan tersebut. Dengan demikian, jelaslah bahwaperingatan Isra’ Mi’raj adalah suatu hal yang baru didalam agama ini, yang harus kita jauhi.

Abdullah bin Umar Radhiyallahu’anhu berkata :Manusia akan senantiasa di jalan yang benar selama mereka mengikuti sunnah.Semua bid’ah adalah kesesatan, meskipun orang – orang menganggapnya baik.”[Diriwayatkan oleh al-Laalikaa’I]

Al-Fudhail bin Iyadh rahimahullah, dia berkata : “Ikutilah jalan – jalan petunjuk,jangan gentar dengan sedikitnya orang yang menitinya.Jauhilah jalan – jalan kesesatan (bid’ah) danjanganlah tertipu oleh banyaknya orang yang binasa karena mengikutinya.”[Al-I’tisham karya Imam asy-Syatibi] Hanya Allah-lah yang dapat memberikan petunjuk.

Semoga Allah mengampuni kita semua. ***

Maraji’

1.Al-Quran dan Kitab – Kitab Hadits

2.Fikih Sirah, Syaikh Prof. Dr. Zaid bin Abdul Karim Az-Zaid. Darus Sunnah.

3.Seleksi Sirah Nabawiyah, Syaikh Dr. Akram Dhiya’ Al-Umuri. Darul Falah.

4.Al-Wafa, Imam Ibnu Jauzi. Al-Kautsar.

5.Fatawa Terkini, Disusun oleh Khalid Al-Juraisiy. Darul Haq Dan lain – lain nya. Sumber : Mailing “Kata Siapa Belajar Agama Itu Susah…..?”

Penulis : Prima Saputra (Ibnu Firdaus)http://www.facebook.com/sk=messages&tid=1417456850179#!/page=1&sk=messages&tid=1289309002649

Sumber :

 

———-
Sumber: Asli Bumiayu – www.aslibumiayu.net – Kamis, 6 Juni 2013/27 Rajab 1434H

Print Friendly