Katanya Ibnu Hajar Mencela , Kok Buktinya Ibnu Taimiyah Malah Dipuji Oleh Ibnu Hajar Al Atsqalani,

Pujian Ibnu Hajar Al Atsqalani Kepada Ibnu Taimiyah

Mencukupi bagi kita pujian Al Hafidz Ibnu Hajar Kepada Ibnu Taimiyah dengan Berhujjahnya Beliau dengan perkataan-perkataan Ibnu Taimiyah. Dan Beliau Mensifatinya dengan “Al-Allaamah”, dan “Al-Hafidz”. Sungguh Beliau telah mengambil hukum yang ditetapkan Ibnu Taimiyah tentang Tambahan hadits “Kaanallaahu wa laa makaan” sebagai hadits yang tidak ada memiliki asal.

Ibnu Hajar berkata dalam Alfath 6/289.

تنبيه: وقع في بعد الكتاب في هذا الحديث (كان الله ولا مكان) (وهوالان على ما عليه كان) وهي زيادة ليست في شيئ من كتب الحديث. نبّه على ذلك العلاّمة تقي الدين إبن تيميه، وهو مسلّم في قوله (وهوالان) إلى أخره

Peringatan: terdapat pada sebagian kitab hadits ini (Wahuwal an ala ma aalihi kaana) Hadits tersebut merupakan tambahan yang tidak terdapat dalam kitab manapun sebagaimana telah diperingatkan oleh Al Allaamah Taqiyuddin Ibnu Taimiyah.

Beliau juga Menguatkan kelayakan Ibnu Taimiyah untuk berderajat Al-Hafidz dan Beliau berhujjah dengan penghukuman Ibnu Taimiyah terhadap derajat Hadits-Hadits. Seperti yang Ia lakukan pada kitab Talkhisul Habir 3/109

وهذا الحديث سئل عنه الحافظ إبن تيمية فقال : إنه كذب لا يعرف في شيئ من كتب المسلمين المرويّة

Hadits ini telah ditanyakan kepada Alhafidz Ibnu Taimiyah, beliau berkata : hadits tersebutmerupakan kedustaan, tidak dikenal sama sekali di kitab-kitab kaum muslimin yang diriwayatkan.

Didalam Fathul Bari dan kitab-kitab lain miliknya, AlHafidz Juga kerap memanggil Ibnu Taimiyah dengan sebutan Taqiyuddin

Berikut textnya dalam Kitab Ar riqaq 11/408

ووقع في رواية سعيد بن منصور عند مسلم: “ولا يرقون” بدل “ولا يكتوون” وقد أنكر
الشيخ تقي الدين بن تيمية هذه الرواية وزعم أنها غلط من راويه

Terdapat dalam riwayat Said bin Mansur dalam ktab Muslim,

“ولا يرقون” بدل “ولا يكتوون

Dan sungguh riwayat ini telah diingkari oleh Taqiyuddin ibnu Taimiyah dan dia menyangka ada kesalahn diperawinya.

Dan Pujian paling Penting dari Alhafidzh adalah beliau ikut memberikan kata pengantar terhadap Kitab yang dikarang oleh Alhafidz Nashiruddin Ad Dimasqi yang membela Ibnu Taimiyah dan Orang-orang yang melaqabkan Ibnu Taimiyah Dengan Syaikhul Islam. Kitab tersebut dikarang terkait pengkafiran terhadap ulama-ulama yang memberi laqab Syaikhul Islam terhadap ibnu Taimiyah.

Dalam kata pengantar tersebut, Alhafidz Ibnu Hajar secara Tegas mengatakan bahwa Ibnu Taimiyah layak mendapat gelar Syaikhul Islam.

Jika anda seorang penuntut ilmu, carilah di maktabah Syamilah dengan keyword ”Taimiyah” di kitab-kitab karangan ibnu Hajar atau lainnya, niscaya anda akan dapatkan Ibnu hajar kerap menukil perkataan Ibnu Taimiyah dan tidak Segan-segan melaqabkan Syaikhul Islam, Al allaamah, Al Hafidz, dan yang paling sering adalah Taqiyuddin

sumber : https://syaikhulislam.wordpress.com/2009/07/22/pujian-ibnu-hajar-al-atsqalani-kepada-ibnu-taimiyah/

———-
Sumber: Asli Bumiayu – www.aslibumiayu.net – Kamis, 5 Mei 2016/27 Rajab 1437H

Print Friendly