Sesuatu yang Terus Didakwahkan Nabi Muhammad: Tauhid

Bahwa memang tauhid yang terus didakwahkan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, Syaikh Muhammad bin Abdil Wahhab rahimahullah menyatakan di dalam kitab Tsalatsatul Ushul wa Adillatuha,

Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam memiliki umur 63 tahun. Di antaranya, empat puluh tahun sebelum menjadi nabi dan 23 tahun menjadi nabi dan rasul. Beliau diutus jadi nabi dengan “Iqra’” dan diangkat sebagai rasul dengan Al Muddatstsir.

Negeri beliau adalah Mekkah. Beliau hijrah ke Madinah.

Allah mengutus beliau untuk memperingatkan dari kesyirikan dan mengajak kepada tauhid. Dalilnya adalah firman Allah ta’ala,

يَا أَيُّهَا الْمُدَّثِّرُ قُمْ فَأَنذِرْ وَرَبَّكَ فَكَبِّرْ وَثِيَابَكَ فَطَهِّرْ وَالرُّجْزَ فَاهْجُرْ وَلَا تَمْنُن تَسْتَكْثِرُ وَلِرَبِّكَ فَاصْبِرْ

“Wahai orang yang berselimut. Bangunlah, lalu berilah peringatan. Dan agungkanlah Rabbmu. Bersihkanlah pakaianmu. Dan tinggalkanlah segala perbuatan keji. Janganlah engkau memberi agar mendapatkan yang lebih banyak. Dan bersabarlah untuk Rabbmu.” (QS. Al Muddatstsir: 1-7)

 

Makna “Bangunlah, lalu berilah peringatan” adalah memperingatkan dari kesyirikan dan mengajak kepada tauhid. “Dan agungkanlah Rabbmu,” maksudnya, agungkan Rabbmu dengan tauhid. “Bersihkanlah pakaianmu,” maksudnya, sucikan amalan-amalanmu dari kesyirikan. “Dan tinggalkanlah segala perbuatan keji,” perbuatan keji adalah berhala-berhala—jauhi dan tinggalkanlah serta berlepas diri darinya dan para pelakunya.

Rasulullah menjalani itu selama sepuluh tahun. Beliau mengajak kepada tauhid.

Setelah sepuluh tahun, beliau di-mi’raj-kan ke langit dan diwajibkan kepadanya shalat lima waktu. Beliau shalat lima waktu di Mekkah tiga tahun dan setelah itu beliau diperintah untuk berhijrah ke Madinah.

Hijrah adalah berpindah dari negeri kesyirikan menuju negeri Islam. Dan hijrah diwajibkan kepada umat ini, dari negeri kesyirikan ke negeri Islam. Hal ini terus berlaku sampai tegaknya hari kiamat. Dalilnya adalah firman Allah ta’ala,

إِنَّ الَّذِينَ تَوَفَّاهُمُ الْمَلآئِكَةُ ظَالِمِي أَنْفُسِهِمْ قَالُواْ فِيمَ كُنتُمْ قَالُواْ كُنَّا مُسْتَضْعَفِينَ فِي الأَرْضِ قَالْوَاْ أَلَمْ تَكُنْ أَرْضُ اللّهِ وَاسِعَةً فَتُهَاجِرُواْ فِيهَا فَأُوْلَـئِكَ مَأْوَاهُمْ جَهَنَّمُ وَسَاءتْ مَصِيراً إِلاَّ الْمُسْتَضْعَفِينَ مِنَ الرِّجَالِ وَالنِّسَاء وَالْوِلْدَانِ لاَ يَسْتَطِيعُونَ حِيلَةً وَلاَ يَهْتَدُونَ سَبِيلاً فَأُوْلَـئِكَ عَسَى اللّهُ أَن يَعْفُوَ عَنْهُمْ وَكَانَ اللّهُ عَفُوّاً غَفُوراً

“Sesungguhnya, orang-orang yang diwafatkan oleh malaikat dalam keadaan zalim kepada diri sendiri ditanya oleh malaikat, ‘Ada apa kalian ini?’. Mereka menjawab, ‘Kami orang-orang tertindas di muka bumi’. Malaikat berkata, ‘Bukankah bumi Allah itu luas, sehingga kalian dapat hijrah di bumi ini?’. Maka, orang-orang tersebut menempati Jahannam dan ini adalah sejelek-jelek tempat kembali. Kecuali, mereka yang tertindas, baik laki-laki ataupun perempuan dan anak-anak. Mereka tidak mampu mencari cara dan tidak pula mampu mencari jalan. Mereka itulah yang mudah-mudahan Allah maafkan mereka. Dan adalah Allah yang maha pemaaf lagi maha pengampun.” (QS. An Nisa’: 97-99)

Dan firman Allah ta’ala,

يَا عِبَادِيَ الَّذِينَ آمَنُوا إِنَّ أَرْضِي وَاسِعَةٌ فَإِيَّايَ فَاعْبُدُونِ

“Wahai hamba-hambaKu yang beriman, sesungguhnya bumiKu luas. Maka, kepadaKu-lah hendaknya kalian beribadah.” (QS. Al Ankabut: 65)

Al Baghawi rahimahullahu ta’ala mengatakan, “Sebab turunnya ayat ini adalah terkait dengan kaum muslimin yang ada di Mekkah dan belum berhijrah. Allah panggil mereka dengan sebutan iman.”

Dalil [tentang] hijrah dari As Sunnah adalah sabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam,

لاَ تَنْقَطِعُ الْهِجْرَةُ حَتَّى تَنْقَطِعَ التَّوْبَةُ وَلاَ تَنْقَطِعُ التَّوْبَةَ حَتَّى تَطْلُعَ الشَّمْسُ مِنْ مَغْرِبِهَا

“Tidak akan terputus hijrah sampai terputus tobat dan tidak terputus tobat sampai terbitnya matahari dari barat.” [HR. Ahmad, Abu Dawud, dan Al Haitsami]

Maka, ketika telah menetap di Madinah, beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam diperintahkan dengan syariat-syariat Islam yang lainnya semisal zakat, shaum, haji, jihad, azan, amar ma’ruf nahi munkar, dan sebagainya dari syariat-syariat Islam. Beliau menjalani ini selama sepuluh tahun

Setelah itu, beliau diwafatkan shalawatullah wa salamuhu ‘alaihi. Dan agama beliau terus ada.

Dan inilah agama beliau. Tidak ada kebaikan, kecuali beliau telah menunjukinya kepada umat. Dan tidak ada keburukan, kecuali beliau telah memperingatkan umat darinya.

Kebaikan yang telah beliau tunjukkan itu adalah tauhid dan segala sesuatu yang dicintai dan di-ridho-i oleh Allah. Keburukan yang telah beliau peringatkan darinya adalah kesyirikan dan segala yang dibenci dan ditolak oleh Allah. Allah utus beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam ke seluruh umat manusia.

Sumber: Fahd bin Nashir Alu Sulaiman (Ed). Syarh Tsalatsatil Ushul li Fadhilah Asy Syaikh Muhammad bin Shalih Al Utsaimin (Cet. II). Riyadh: Dar Tsurayya lin Nasyr. 1426H/2005M, halaman 122-141.

Maksudnya, Surat Al ‘Alaq ayat 1-5.

Maksudnya, Surat Al Muddatstsir 1-5.

———-
Sumber: DakwahIslam.Net – www.dakwahislam.net – Minggu,19 Juni 2016/13 Ramadhan 1437H

Print Friendly